Jumaat, 21 Disember 2012

Tiada Tajuk

Salam
Mengintai sesuatu daripada lubuk itu
Bertanya apa yang sedang diterajuinya
Sirna

Kamu mahukan segalanya yang terindah
Terhampar bagai di Disneyland
Kamu takut kehilangan

Apa erti kamu hidup tanpa pengorbanan
Kekentalan senyum
Kamu tidak pernah bahagia kerana kamu gagal membahagiakan

Keras. Kaku
Kamu sebenarnya sukar bernafas kerana prinsipmu
Berdikari itu perlu, tapi di mana punca kekuatan?

Kamu angkuh dengan keteguhanmu bertahan
Hakikatnya kamu lemas dengan perasaan
Terungkailah.

Kamu insan biasa. 
Pasaklah rasa kebersamaan
Ya, aku mengerti kamu tak bisa
Ego

Biarlah ia terus membakar
Biarlah ia terus menyakiti
Biarlah semua

Hakikatnya, apapun yang wujud
Aku tak mahu menyakiti yang lain.
Sudah cukup banyak aku menghantui
Sudah cukup.

Mereka mengenaliku dengan kekuatan
Biarlah. Aku takut kehilangan senyuman mereka


Sabtu, 18 Ogos 2012

Memori

Bismillahhirrahmaniirahhim
Bulan Ramdan saya takda post. Belagak konon-konon tak sempat dengan muka slumber, dalam hati cakap "akulah manusia paling malas". Dont try this at home .
Aku memang rasa kot tahun ni Ramadan aku lagi TERUK daripada tahun lepas. Taknak lah ingat, nanti aku nangis menyesal 88 hari. Entah je tahun ni, mungkin sebab tahun lepas SMA, jadi perlu hati yang bersih untuk menghafal, tahun ni pulak SPM hati yang kejam dan keras sangat diperlukan untuk buat Addmath dan akaun. Oh anda, sila abaikan. Yang penting aku nak azam, aku taknak izinkan syaitan gelak-gelak kat aku takde perubahan lepas Ramadan, TIDAK SAMA SEKALI WAHAI HANTUHANTU BUNGKUS SEKALIAN. Sila rasa anda dalam mimpi jika mahu berbuat demikian.
So, awak awak yang tervisit sini, aku mahu share somethings.
Pertama, ini pasal kelas aku, kelas 5Bukhori, jadi, awak yang rasa awaklah orang yang pertama dislike kelas ini boleh pergi jauh jauh tanpa paksaan. Nanti aku cerita cerita ko tak iklas baca, Tak ke menambah dosa ko mencaci maki dalam hati? :P Abaikan kali ke 2
Kedua, untuk post ni, aku cuma mahu bagitau semua orang yang aku sayang kelas ni, SEBAB NI TAHUN LAST AKU kat SMA Al-Khairiah.
Ketiga, tiada idea. Maaf. Justeru, lihat sahajalah gamba-gamba insan-insan ohsem dalam kelas ini.
Arakian, gambar ini telah disnap pada Iftar 2.0 kami pada 14 Ogos yang lepas.


Oh. anda pasti menanti ayat saya untuk menerangkan siapa mereka? kan? Abaikan lagi
Baik , dengan hati yang suci mereka ini adalah, Majlis Tertinggi kelas kami. (Suara sumbang said: woi bajetnye guna MT!! suara comel said : kelas senior oke? sila diam)
Dari kiri tu, nama hasif the monitor. Sebelah tu Big Boss kami, MR. Thoha Jamal. Then, Fatma the CPU, Jumi the Ceti dan Nabila the pendek pandai. Nabil tu secretary tak diiktraf. Nasib baik dia tak aktif sangat online. *peluh lega

Ni pulak Workpaper. Ha? garu dagu lah tu . eh awak. ni la nama budak bukhori. orang lain  tak buat kami buat :D. kertas kerja ni kami buat pada asalnya nak rancangperjalannan beli belah kat bazaar, starmall, bata, Big Apple, Kilat, oke. KS Walk in Mart.Kami plan plan, then terbahagi tugasan terus. Ape? Nak tau sape buat ea? Ha.. ni orang nya :


Makcik ni la. Dia ni tangan seni sikit. Nampak tak seni kat ibu jari dia tu. *ini cuma ayat amik hati. :P. By the way, balqis ni banyak tolong aku . Terimas more young.


Lihat sikit ketwadhu'an kami. Bukak puasa dengan kurma dan muratabak je. *nangis dalam riak. Pembohongan secara sederhana ini terserlah dengan kehadiran gambar di bawah. =.='


Sponsor 112%. Mohon jeles. Mohon.


Ini sponsor jugakk. TQ *sengih jahat


Kami terawih bersamaa... Winkwink. Tahun last. :'(


Unit Makanan . yang kuat makan , Dari kanan, Hairul yang ceria, Gurus Kelas, Arifah yang datang awal, Farah yang bancuh air, dan Hikmah yang sponor iftar 1.0 > Mereka sangat best oke.


Unit Ibadah yang muka macam kuat ibadah. Dari kanan, Fahmi yang tak jadi imam pun =.=, Aziz imam part time a.k.a kami punya penaja XD, Guru Kelas, Mukmin yang tak bagi solat lewat , dan Ili yang menjaga kebajikan asrama . haha.



Unit Fotografi. Dari kanan, Hamizan yang macam tak macam fotografer pemalu siot, Guru Kelas, Aweena yang bajet kiut, Balqis the.. .. Oh my .. Balqisss.. ko ade dua kali dahhh. =.='


Gambar ni ada cerita dia. Kenangan last :D tahun depan tak sambut Ramadan sama sama dah kan :)



Oke ni gambar Last. Kami bahagia di sini. Doakan kami :D
tiada dalam gambar : Liyana, Teh, Raihana, Syamil, Fahana, Amira, Ili, dan Hikmah.


Thats all tentang aku dan mereka yang kiut kiut, henseng henseng, poyo poyo , dan bajet bajet belaka. Moga kenangan suka duka sama sama ni akan jadi sesuatu yang bermakna dalam hidup kita. Aku sayang korang sangat-sangat kawan. Jaga diri. Kalau kita berpisah, kita berpisah kerana Allah jugak yea. Dah dah , tak mao sedih. Esok nak raya.

Memori tu, kalau kita tak hargai, dia akan hilang, kita pun lupa, kita tak amik sebagai sesuatu yang bermakna. Rugi. Kita kena hargai hidup. Hidup ni tak lama. Sekali pulak tu. Setiap detik yang kita lalu tu kalau boleh ada ertinya. Syukuri apa yang kita ada. Kunci senyuman. Pis

Selamat Hari Raya Aidilfitri. Mintak maaf atas segala kekurangan dan kelebihan diri ini. May Allah bless :D


Ahad, 8 Julai 2012

Tajdid

Bismillahhirrahmanirrahhim..

Hari ini saya mahu memuntahkan lahar pandangan yang terkumpul buat sekian bulannya. Melihat dunia yang penuh pancaroba membuat saya tekad menulis bahawa kekuatannya cuma satu. Kebergantungan kita kepada Dia.

Saya meninjau sepanjang umur 16 tahun separa matang (heh, aku lahir lambat sebab bahaya buat lesen awalawal lah =.=) Baiklah, di sini saya mahu bertanya, anda , anda dan anda yang sedang melihat video matlutfi itu! 

Adakah salah jika saya bermesej dengan orang yang berlawan jantina dengan saya? Oh! saya telah mendengar suara dalam anda yang menyebut. HARAMMMMM!! (2 setengah harakat di situ) 

Oh! ada juga saya dengar yang mengatakan .. err takpe. cuma.. cuma... dengan tergagapgagap dan menundukkan diri. 

Oh! saya tahu anda menjawab, TENGOK APA YANG DIMESEJKAN LAHH. Wah! nampak anda tersenyum kerana saya memahami isi hati anda (kita ada kimia kutt =.=)

Baiklah, di sini saya mahu ceritakan satu hikayat :

Ran Mouri : Semalam aku dah tanya Hafiz, betul lah kita kena buat master plan yang mantap untuk majlis tu.

Sizuka : Eh, bila kau tanya? 

Ran Mouri : Marcapada menyenangkan saya. Mesej je la.

Sizuka : Oh. Tapikann. boleh ke kita mesej-mesej muslimin ni. tak timbulkan fitnah ke? Bukan dalam dakwah ni kita kena jaga serba serbi ke?

Ran Mouri : Kalau aku cakap mesej tu satu wadah untuk menyenangkan kerja dakwah macammane?

Sizuka : Kalau calling?

Ran Mouri : Macam kita bercakap dengan muslimin lah.

Sizuka : Ada ke sapasapa yang keluarkan fatwa kita boleh jaga hati kita 24/7?

Ran Mouri : DAKWAH KENA PANDAI BERKUNGFU, SEBAB JAHILIYYAH PANDAI BERWUSYU :)
Sizuka : Tapi bukan ke, MATLAMAT TAK MENGHALALKAN CARA?

Ran Mouri : Back to the Basic : Setiap sesuatu bermula dengan niat :) Kalau kau tak mesej, tak calling, tapi hati tak jaga tak ke sama?

Sizuka : Tapi mesej dan calling dan chat itu antara faktor yang memudahkan hati untuk ke arah kemaksiatan.

Ran Mouri : That's why kita duduk dalam jemaah. Time aku lena, kau kenalah hempuk aku. Time kau terkapai-kapai aku umpan lah dengan chipsmore supaya kau berjaya naik semula.

Sizuka : Susahlah. Kalau aku, mesti aku cenderung minat kepada muslimin yang duduk dalam gerak kerja Islam ni. Kan? Atau kau lesbian?

Ran Mouri : Allah dah janji dalam An-Nur kan. Kau baik, kau dapat lah muslimin baik. Jangan nak risau sangat lah. Kalau kau tak kawin kat sini pun, Allah janji ada orang akan teman kau dekat syurga.

Sizuka : Awat kita melalut, dah kalau muslimin tibatiba mesej aku, selamat pagi, hari ni ada meeting blah3. Mesti aku goyang sikit beb.

Ran Mouri : Sebenarnya, yang salah hati kau, hati kau berharap yang bukanbukan dalam kau bekerja dengan depa. Sedangakan bila Allah sudah tetapkan kau kena kerja dengan dia, amanah adalah amanah. Hati yang kurap kalau tak rawat makin tambah kudis, nanah. Bahaya. 

Sizuka : Yelah aku salah. Jadi, tips sikit camana inginku turuti jejak langkahmu?

Ran Mouri : Heh, aku tembak kang. Kurap hati aku pun tak varnish habis lagi, Iman aku pun tak selalu topup. Tapi kita member, kalau aku tak ingatkan kau, takkan kita samasama hanyut kan. Kalau aku lah kan, aku perlu tetapkan, aku nak jadi PEKERJA YANG BAIK UNTUK SEMUA. 

Sizuka : Kadang-kadang line aku slow sikit. Let's describe.

Ran Mouri : Ye lah, aku tau aku siapa. dan aku tahu Dia yang letak aku kat tempat aku sekarang. Jadi, dah pasti Dia lagi tahu aku siapa daripada aku tahu aku siapa :) 

Oleh yang demikian, aku perlu berusaha menjadi pekerja yang terbaik untuk Dia. Aku perlu berusaha jaga iman aku. Aku pun perlu jadi pekerja yang berkhidmat dengan cemerlang dihadapan muslimin yang aku kena kerja dengan dia, kerana Dia yang menempatkan aku untuk bekerja si situ :D
Sizuka : Kadang-kadang aku rasa aku jahat. Aku tak layak untuk kerjakerja ni. Hati aku berpenyakit. Bernanah. Kudis. Jahat.

Ran Mouri : Aku pun rasa macam tu. Tapi fikir balik, kalau kita tak bertahan, siapa ? kalau bukan sekarang masanya untuk kita praktis, bila? kalau bukan di dalam jemaah ini, di mana? Ayuh lah. Kita perlu baiki sekarang. Jahiliyyah serang bertubi-tubi. Masuk dalam saraf kita sesuka hati. Takde halangan, takde nasihat takde teguran terperinci. Harus lagi kita menyembunyi? harus lagi kita menyepi? harus lagi kita mementingkan diri? harus lagi kita menurut nafsu hati? Ayuh sahabat! BAIKI DIRI. SERU ORANG LAIN.

Sizuka : Lagi?

Ran Mouri : Tak perlu drastik. Tak perlu. Sedikit tapi istiqamah itu yang lebih awesome. Allah menjadi benteng antara kita dan hati kita, tak payah nak sorok sangat lah. Dia tahu. tahu Sangat. Dekati Dia. Mohonlah hati yang bersih selalu. Yang ingin bertemuNya di sana kerana mentaatiNya di sini :D

Sizuka : Kerana Dia aku berdiri di sini. Aku cuba. Segala puji bagi Dia.

Hikayat aku sudah tamat. Moga bermanfaat.
Saya tak pandai mencoret, cuma pandai menconteng. Sila tolong liquid kalau contengan saya mengganggu wall pendapat awak . Trimas :D

Khamis, 7 Jun 2012

Supersaiya Hidup Saya

Bismillahirrahmanirrahim.
Tuhan, tolong aku. Berkati usahaku. *Mood iamNeetaband :P

Hari ini aku mahu mencicip sedikit rasa. Kebelakangan ini aku banyak membuat kerosakan. Aku banyak menzalimi diri sendiri. Dan aku tiada penatnya dengan itu.

Tangan ini menari kerana hati ini berbisik. Aku banyak melukai dia kebelakangan ini. Banyak sekali. Aku sering saja membantahnya, aku menjawab katanya, paling minimum pun hatiku menahan rasa marah yang membuak. Sangat teruk aku ini.

Ibu, saya tahu saya banyak melukai ibu. Saya selalu buat ibu marah dengan tindakan sukahati saya. Saya merobek sedikit sebanyak kepercayaan ibu.

Saya pernah beli aiskrim kat Terus Maju yang pastinya buat ibu tunggu laaaama dalam kereta (kemudian buat ibu bengang dan taknak makan waffle + aiskrim Cancer yang saya beli tuu). Lepas tu ibu singgah Petronas. Ibu yang turun pergi bayar kat kaunter. Padahal ibu tak pernah rajin nak turun.

Saya pernah order burger kat Chiking bila saya mintak ibu belanja kami semua buat pertama kali kat situ. Ibu marah sebab kat rumah dah baaanyak sangat stok burger. Walaupun saya tahu burger chiking jauh labih best sebab ada cheese, tapi saya takbleh buat camtu. Ibu saya cakap sepatutnya saya perlu fikir dulu.

Saya pernah buat macamacam kot yang buat ibu pendam rasa. Macammacam.Tapi satu jea saya nak cakap dekat ibu, 

KALAU MAMPU, SAYA MAHU MENJADI ANAK YANG PALING BAIK UNTUK IBU DALAM DUNIA NI, 
KALAU MAMPU SAYA MAHU BUAT IBULAH IBU YANG PALING BAHAGIA SEKALI DALAM DUNIA INI
KALAU MAMPU SAYA MAHU MASUK SYURGA BERSAMA IBU DAN AYAH.
 Itu kalau saya mampu ibu. Dan oleh kerana saya tahu saya tidak mampu, ibu juga tahu yang saya tak mampu bukan? maka, saya MEMOHON JUTAAN atau infiniti kemaafan daripada ibu atas segala kemelampauan saya. Saya bersyukur kepada Allah kerana terlalu baik kepada saya dengan memberi seorang ibu yang terlalu sempurna buat saya.

Ibu, you are the number one for me. Kilah taknak hilang ibu . Moga Allah sayang ibu selalu.
Kepada teman teman yang menjengah ke sini, jangan buat macam saya buat dekat ibu saya. Nanti mereka kecewa. Saya pun berazam tidak mahu mengulanginya,

Hayat kita makin pendek. Takut tidak sempat bertemu dengannya esok hari, mari sayangi dia. hargai dia sementara dia ada. Teringat karangan BI saya dalam midyear :


Although my mother is busy like supersaiya in dragonball story, yet she is hardworking like nobody. 

Keredhaan Allah terletak pada keredhaan ibubapa :'I *menangislah sekarang kerana kederhakaan kita, bimbang esok kita terpaksa menangis meratapi kehilangannya.

Sabtu, 5 Mei 2012

Buktikan Jika Mahu

Bismillahirrahmanirrahiim.
Kenapa dashboard blog berubah. Tak suka sebab tak biasa. Kena selalu post lah kalau nak biasa :P (buat muka tak bersalah)
Macam tu jugak dengan kita, orang barat serang kita guna saraf, mula-mula kita menentang. tak suka. benci. Namun, at the last kita macam redha je.
Hari ini terdetik untuk bermesra dengan keyboard walaupun kepala zero. Wahai blog saya mintak maaf sebab dah lama tinggalkan awak.Saya tak sibuk, cuma tak berkesempatan sahaja :P


Aku nak kelas kita menang pertandingan 4k
Aku nak semua cikgu sayang aku
Aku nak jadi pemimpin yang baik untuk depa
Aku nak mak dengan ayah aku tersenyum bila nampak aku
Aku nak semua member-member suka aku
Aku nak cari husband yang hensem dan baik
Aku nak study melalui laut (oversea)
Aku nak jadi hamba Allah yang soleh
Aku nak jauh daripada maksiat
Aku nak bilik aku aircond
Aku nak meja study lebih besar
Aku nak rumah aku kemas dan bersih
Aku nak sekolah aku cantik selalu
Aku nak result gempakgempak
Aku nak mp3 atau mp4 pun jadi

Aku nak itu
aku nak ini.

"Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah
nasib sesuatu kaum sehingga mereka
mengubah keadaan yang ada pada diri mereka
sendiri"

Surah Ar-Ra’d (ayat 11)

Rabu, 28 Mac 2012

Penulisan itu hidup.

Bismillahhirrahmannirrahim. Salam sejahtera. Allahummasollia'lamuhammadwaa'laalihiwasahbihiajmainn. Tuhan, jadikan setiap kali jariku menekan punat-punat kecil ini sebagai satu ibadah kepadamu.


Kebelakangan ini sudah lama aku meninggalkan ruang ini. Sepatutnya kalau mengikut protokol esok exam pqs dan kena tasmik ar-rum, aku tak boleh mencoret di ruang ini. Tapi aku pun tak tahu mengapa, waktu terdesak merupakan waktu paling bagus untuk aku bermesra dengan keyboard. Mungkin deras hati ini sederas tarian jariku di keyboard.

Kebelakangan ini, aku sukar memahami diri. Aku sukar mencari diri. Aku tenggelam dalam identiti hakiki. Rasa itu hadir melambai membelai  hati supaya mengharap sesuatu yang tidak ketahuan. Keliru. Aku tersepit antara kehendak diri, persekitaran dan cinta utama. Kosong. Aku tanpa Dia rasa gelap sekali. Diri ini rasa di awangan. Terbang lolos tanpa ikatan Dia.

Mengapa? Kerana Dia jauh. Hilang. Kusam. Aku tidak mencari kerana lalai. Aku rela melepaskan tanpa sedar. Menyesal? Sudah pasti. Jadi aku menulis untuk mengurai maksud di jiwa. Penulisan itu lebih daripada jari dan pena sahaja. Penulisan itu bisa mencari semula yang lenyap. Penulisan itu pada hakikatnya banyak sekali membantu aku mengenali hati sendiri. Kerana, apa yang ditulis itulah menggambarkan apa yang ada di jiwa. Senyum.

Kini, diri ini bangkit. Tak menyesal aku menimba ilmu penulisan ini. Dengan menulis aku bisa membina kekuatan diri. Dengannya, aku bisa mengembalikan kejituan paradigma insani. Aku bisa tersenyum mengukir mimpi-mimpi yang indah sekali melalui penulisan. Mengurai segala kekosongan. Merobek kesunyian tanpa Dia. Mencanai semangat untuk hidup dengan gembira. Memproksikan penulisan sebagai mediam topup pahala adalah sesuatu yang boleh membantu aku di sana. Aku mati bila-bila, tetapi penulisan itu hidup :)
 
 
 
Kamu dan aku mungkin berbeza, kamu suka membaca, aku suka menulis, kamu suka menyanyi aku suka menghayati, kamu suka bercakap, aku suka mengkritik, kamu suka melihat, aku suka menilai, kamu suka mencari, aku suka menjadi, kamu suka memperolehi, aku suka memberi, kamu suka yang indah, aku suka memperindahkan, kamu suka bahagia, aku suka berhati-hati,kamu tidak suka menangis, aku suka menghapus air mata. Cukup.

Kerana dunia kita berbeza. Maka tenanglah. Berehatlah untuk menyayangi diri. 

Selasa, 13 Mac 2012

Renyah

Dengan nama Dia aku menulis, Tuhan, limpahkan aku keredhaanMu untukku terus tega mengorak langkah luas dalam kehidupan seharianku.
Air mata ini merembes tanda kerdilnya aku dengan cobaan Dia. Saksi betapa aku hati terkoyak kerana menghampakan insan yang telah banyak membantu. Aku tak pernah minta untuk jadi begini. Keraaa pentingkan diri, aku emosi. Kerana tertekan dengan keadaan sekeliling, aku marah-marah. Tanpa memikirkan janji-janjiNya aku lemas menyakiti insan itu.

Memikirkan bebanan ini aku selalu kecewa. Ya! aku bukan yang terbaik untuk berada di tempat ini. Aku kecil. Nampak aku ketawa, namun tersembunyi tangisan yang paling dalam. Nampak sahaja aku kuat untuk memberi arahan, namun aku sebenarnya cuba membina diri. Aku sayangkan jemaah ini. Terlalu. Aku mahu sekali lihat jemaah ini bahagia. Namun sirna melebihi sinar. Aku tak pinta begini Tuhan

Sebelum ini aku mendamba kebaikan untuk dikecapi semua. Namun, Dia tak beri apa yang kita mahu, Dia beri apa yang kita perlu. Tangis, sedih , duka , kecewa bergabung meletuskan satu impak negatif kepada jemaah. Tak dapat memberi dan menerima satu kelemahan yang sukar dibaiki. Persoalan yang paling besar untuk dirungkai " MASALAH HATI".

Masalah kedua. "PENTINGKAN DIRI". Kerana peribadi, jemaah jadi mangsa. Aku selalu sebut . Mereka kata aku suka menyakiti. Sayang, aku bukan menyakiti tetapi sangat berharap untuk membaiki. Kerana kita perlu membaiki jemaah ini. Dan perlu bermula daripada diri sendiri. Kau sakit? Aku seribu kali lebih sakit. Ucapan ini sudah cukup menggambar KITA PENTINGKAN DIRI. Aku tak kuat untuk semua ini. Jadi siapa yang kuat?

Kosong . Aku sayangkan jemaah ini. Namun beban lain sentiasa memerhati. Mencemburui dan mengheret aku kepada satu keadaan . RENYAH.  Aku perlu exam, aku perlu berdisiplin aku perlu menjaga serba-serbi. Beban ini menuntut aku tidak mengikut hati sendiri. Ya. aku sangat lemah untuk semua ini. Aku meluah bukan untuk memuaskan hati sendiri jauh sekali untuk mohon dipuji, tetapi aku ingin sekali membimbing kamu, generasi baru. Memberi pengajaran. Aku bertekad seratus peratus, batch bawah aku takkan jadi macam batch aku. InshaAllah. :')

Mengapa pesimis? Mengapa tidak positif? Aku sudah cuba, namun gagal berkali-kali. Buat aku serik. Buat aku sentiasa cuba hipokrit tersenyum dalam kebencian. Sedang aku mencuba menerima seadanya. Aku tak kuat jika Dia tidak menghampiri. Aku lemas sendirian jika Dia tidak simpati. Entah bila akan berakhir. Pastinya di tangan Dia.

"kalau kamu tolong agama Allah, Allah akan tolong kamu " Perlu yakin.





Isnin, 27 Februari 2012

Hikayat Tudung Besar Saya

Bismilahhirrahmanirrahim..Moga Allah redha penulisanku ini. Moga aku ikhlas untukk berjuang  dan berdakwah melalui jalan ini. Selawat dan salam ke atas junjungan besar, nabi Muhammad SAW.


Ini cerita saya. Daripada kecil saya dididik dengan tudung besar ini. Mula-mula saya rasa agak terkongkong. Saya juga ingin memakai seperti yang  kawan-kawan lain pakai. Saya pernah memakai tudung 45, ayah saya tegur. Saya segan nak pakai tudung tu lagi, jadi saya hanya ada tudung besar ni. Daripada tingkatan satu sampai tingkatan 5, saya tetap begini.


Pada hakikatnya saya boleh sahaja menukar dengan tudung yang lebih berfesyen dan ikut trend, tetapi saya tak tahu kenapa ada sesuatu yang menghalang saya membuat begitu. MALU. ya, saya malu pakai tudung selalin tudung labuh. Lagi satu, kalau saya pakai bukan tudung labuh, SAYA RASA TAK SELAMAT. Rasa tak dilindungi.Rasa mata-mata itu liar memerhati. Jadi, saya memlilih tudung besar ini. Saya selesa, saya selamat, saya behagia.


 Dan tak suruh awak pakai tudung macam saya, tetapi saya nak kongsi apa yang saya rasa. Pakai tudung labuh ni kadang-kadang susah jugak. Sebab orang lain tengok kita macam malaikat tau. Pakai tudung labuh mesti baik, pakai tudung labuh mesti alim., pakai tudung labuh mesti sempurna. Kalau tak :
"hisyh dia tu, harap je tudung labuh.."
"Tengok tu, ingat pakai tudung labuh semua baik-baik..."
"tak padan dengan tudung labuh.."

Nampak? Kesian kan dekat orang pakai tudung labuh. Tapi sebenarnya lagi kesian dekat tudung labuh, sebab orang yang memakainya, tudung labuh yang jadi mangsa. Saya ingin meluahkan di sini, orang yang pakai tudung besar ni orang yang biasa-biasa je. Biasa-biasa bermaksud sama je macam awak, dia dan mereka. Kami tak lepas dari silap dan salah. Kami pun ada keinginan, kami pun ada matlamat dan ada prinsip.

Kenapa pakai tudung besar kalau dah tau akhlak tak cun sangat? Ok, Sebab saya percaya Dia cakap :

"Wahai Nabi, suruhlah isteri-isterimu dan anak-anak perempuanmu serta perempuan-perempuan yang beriman, supaya melabuhkan pakaiannya bagi menutup seluruh tubuhnya (semasa mereka keluar); cara yang demikian lebih sesuai untuk mereka dikenal (sebagai perempuan yang baik-baik) maka dengan itu mereka tidak diganggu. Dan (ingatlah) Allah adalah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani." (Surah Al-Ahzab : Ayat 59)

Saya nak dikenali dengan perempuan yang baik. Orang cakap, tak semestinya tak pakai tudung labuh tak baik. True. Tetapi TUDUNG TUTUP DADA ARAHAN ALLAH :) Saya takmau lah, dahlah perangai tak berapa nak sempurna, tambah lagi dengan aurat tak terjaga. Paling kurang, aurat saya tak bermasalah dihadapan Dia. :) Dan saya akan cuba baiki akhlak saya dari masa ke masa. InshaAllah.


Dan kini, saya rasa sayang nak tanggal tudung besar ni, saya bahagia bila pakai tudung ni. Series, SAYA BOLEH JADI DIRI SENDIRI bila saya pakai tudung ini. Mula-mula saya memang kena kuat untuk terima kita ni lain daripada orang lain. Tapi lama-lama tak jadi masalah. Saya adalah saya, Sedangkan orang lain boleh berbangga dengan membuka aurat, kenapa tidak saya berbangga dengan arahan Allah ? :)Kadang-kadang ada rasa terpinggir degan tudung ini, namun bukankah janji Alah untuk yang menaatiNya lebih manis? Akhirnya saya pujuk diri dan tersenyum mengharap Dia redha.


Untuk kawan-kawan saya, saya tak suruh awak ikut saya, jadi diri sendiri sudah cukup. Namun bukankah lebih indah kita menggembirakan Allah dengan patuh kepada arahannya supaya TUTUP AURAT DENGAN SEMPURNA. Tutup aurat Allah sayang tau. Saya harap kita doa sama-sama supaya saya dan awak istiqamah dalam memenuhi perintah Dia yang Baik lagi Cantik lagi Mengetahui Yang Terbaik itu.Kita tak tahu hari esok, hidayah ni milik kita lagi ke tak. Kita ada doa je awak. Doa jum!

Isnin, 20 Februari 2012

Garang

Assalamualaikum Selawat dan salam ke atas baginda , utusan sekalian alam. Firstly, Tuhan, aku ingin ikhlas dalam menulis.
Hari ini entri masih menjurus ke arah peribadi, namun tetap tak lepas daripada tanggungjawab insani. Berkhidmat untuk kamu dalam memesan ke arah kebaikan , agar secebis bekalan, bisa menunjukkan hikmahnya di sana. Ok cukup.
Garang. Ramai yang cakap aku garang. Dan aku dengan yakin mengaku Yup! aku garang. Sila takut. Tetapi di sini ingin aku menyelak tirai halus perbezaan di antara garang dengan kuat marah. Kuat marah tu maksudnya garang? Setuju? tak!
Kuat marah bererti dia selalu tak dapat mengawal emosi amarahnya dalam keadaan apa pun. Ini saya ok. Garang pula pada aku bererti dia akan reflek dengan TEGAS walaupun benda tu tak perlu tegas sebenarnya. Jadi? anda dapat lihat bezanya tu? tak dapat? Aku pun.Orang yang kuat marah semestinya garang. Tapi orang yang garang tak semestinya kuat marah. Yay! Sukati korang lah nak faham cemana.
Aku memang kuat marah dan garang. Jadi ramai orang takut dengan aku. Erk (Kenapa macam diragui). Entah kadang-kadang aku tak berniat pun nak marah orang, tapi tengah-tengah elok aku susun ayat, tiba-tiba je "la.. janganlah marah." Intonasi aku kot yang macam tinggi. Eh stop! intonasi tinggi tu maksud dia marah atau tegas atau menarik perhatian atau memboldkan ayat atau apa?
Konfius. Tak faham aku. Waktu aku ckp slow "weyh tak dengar , kuat sikit."
Waktu aku meninggikan intonasi "la. jangan marah" Series konfius.
Dan daripada itu aku dapat satu kesimpulan. BESEDERHANALAH. The End 

Jumaat, 17 Februari 2012

Leader

Dengan Nama Dia yang terlalu banyak memberi peluang untuk saya menitip rasa.Kali ini entry ini akan menggunakan saya menggantikan aku. (untuk entri-entri seterusnya wallahua'lam). Entri kali ini agak membosankan kerana ia tentang saya. Kalau awak rasa tak nak baca, saya pun tak nak paksa kerana mood hitler saya tak berada di puncak lagi.

Disini saya ingin menarikan jari untuk ditujukan kepada orang-orang yang berada di bawah saya. Maksud saya orang-orang yang pernah, sedang dan akan dipimpin oleh saya.

Awak, saya nak cakap sikit ni (kalau panjang awak jangan marah sebab macam awak tahu, saya memang suka membebel) Awak, saya ni kan, boleh kata orang atas awak lah kan. Saya agak janggal bila orang panggil saya "the ketua", awak nak tahu kenapa? Sebab saya bukan yang terbaik antara kita semua. Awak, boleh tak saya nak mintak awak buat skuba di dasar hati saya? dan tengok karangan laut suka duka di lubuk kecil ini?

Saya sedar saya penuh celoreng yang bewarna warni pada diri. Jika ada ditawar peluang untuk memilih, diri ini akan kebelakang mengundur. Namun sakitnya dihiris jika yang perlu dipimpin terlonglai kaku tanpa mesin pemikir. Jadi saya redha. Saya redha dengan harapan awak jugak redha.

Saya tak pernah mengimpikan untuk berada di tempat penuh ngilu dan payau ini. Namun saya cuba untuk mengindahkan tempat ini dengan sedikit haruman one drop. Sesekali kan awak, kistal mahal jernih saya mencurah juga daripada tubir mata. Saya cuba juga beri alasan kononnya, mata saya memang bermasalah, atau pasir memang ada di mana-mana, saya kata saya kuat untuk semua ni, namun hakikatnya hanya Dia sahaja yang tahu. Saya juga biasa-biasa je awak. Saya bukan batman, supersaiya atau adiwira yang sentiasa megah berdiri untuk melindungi.

Saya ini cuma insan yang sudah dikunfayakunkan untuk jadi pemikir gerak kerja kita. Jadi saya memang banyak mengarah awak, membebel kat telinga awak, marah awak dan kadang-kadang membuli dan menyindir awak. Saya tak nafi tu. Saya memang macam tu. Ulang sekali lagi, saya memang macam tu. Saya tahu, saya banyakk sangat buat awak terasa. Sory awak. Kat sini saya nak awak tahu, jelas dan faham inferens nya saya bertindak macam ni. SEBAB SAYA NAK YANG TERBAIK UNTUK KITA :)

Awak janganlah rasa saya ni ketua, awak tak boleh rapat dengan saya. jangan lah. Saya taknak jadi orang di atas awak, tapi saya nak jadi orang di sebelah awak. Boleh tak? Boleh lah.. Ye awak, saya tahu, saya mengaku, kadang-kadang saya buat silap. Saya salah, tapi saya mintak sangat, satu je daripada awak, TOLONG TEGUR kalau saya terover atau terkurang.

Awak, akhir sekali saya nak awak tahu satu je. SAYA TAK KUAT BILA SAYA SEORANG, saya perlukan awak!sangat.

Khamis, 2 Februari 2012

Kerana sayang itu konsepnya luas

Bismillahirrahmanirrahim..Tuhan, aku mahu ikhlas dalam menaip :)
 
Sayang itu konsepnya luas, luas sekali. Kadang-kadang kita salah mentafsirkannya. Kadang-kadang kita mengkhianati makna sayang. Kita rasa kita sayang, namun kita salah. Kadang kita rasa dia tidak sayang, namun sebaliknya. Yang pasti sayang itu bukan bermakna hak memiliki. Tetapi sayang bererti menjaga dengan rasa cinta.


Kamu faham? Ada orang kata kerana dia sayang, dia tidak mahu berenggang dengan yang disayanginya itu walau sesaat. Itu tidak benar, sayang. Sayang itu konsepnya menjaga. Menjaga kepentingan yang disayanginya. Sayangkah jika kita asyik mengikat? Sayangkah jika kita tidak memahami?

Konsep sayang itu kadang sampai tidak mampu diungkap kata-kata. Namun jelas, konsep sayang itu tak terhad. Sayang itu tidak bermaksud hanya perlu sayang kepada satu atau seorang. Kadang menyayangi lebih ramai itu lebih baik. Bukankah untuk disayangi ramai, kita perlu mula terlebih dahulu menyayangi yang ramai?

Sayang, jangan kecilkan skop itu. Bukalah mata, hidup ini untuk menyayangi. Menjauhi benci, kadang aksi dia pernah buat kita rasa kita tidak disayanginya, namun percayailah, jangan pernah membalas perkara yang sama. Ia tidak akan membuah apa-apa faedah di sini dan di sana nanti. Menjaga itu tanggungjawab. Menjaga itu kerana menyayangi. Jadi, menyayangi itu boleh jadi satu tanggungjawab.

Dia Yang Maha Penyayang, kadang beri kita pelbagai ujian, kita rasa keberatan, penat. Sangat banyak mengeluh. Sedikit sekali kita mahu mengingatinya. Kita sukar untuk sedar, bahawa ujian itu tanda dia sayang kita. Dalam kepenatan menjalani pelbagai mehnah, kita selalu leka dengan ayat-ayat penguat daripadaNya,

Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan (sahaja) mengatakan: "Kami telah beriman", sedang mereka belum diuji? 
Dan sesungguhnya Kami (Allah) telah menguji orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang yang benar, dan sesungguhnya Dia (Allah) mengetahui orang yang dusta -Al-ankabut
Jelas bukan, ujian itu tanda dia mahu menjaga kita .Dia tidak mahu kita bersenang-senang melupakaNnya. Jadi kenapa gundah? Bukankah Dia jua yang mengetahui segala yang terbaik? 

Insan pula, kadang kita mahu sekali menyayangi dia tapi kita juga takut untuk kehilanggannya. Sedarlah kamu, dia bukan hak mutlak kita. Sekalipun di sudah sah menjadi milik kita, namun secara mutlak, dia Dia yang punya. Sedangkan kita ini hidupnya sementara. untuk apa kita memendam rasa? Jangan berkecil hati jika kita tidak disayangi, tetapi tangisilah diri keran kita gagal memahami makna sayang yang hakiki.

Sayang itu konsepnya sering disalah erti. Tak salah menangisi kehilangan yang disayangi, namun perlu jelas bahawa, tangisan itu membawa erti bahawa kita sudah tidak bisa menjaganya dengan penuh cinta lagi. Kehilangan itu bukan suatu noktah dalam kita menyayangi.

Sayang Dia itu luas. Malah peringkat wifi, bukan dial up. Tak perlu bayaran bulanan. Malah dibantu dengan kredit advance waktu kita desprate. Sayang Dia itu perlu dijaga. Dirai. Dibalas. Kerana Dia sahaja yang benar-benar menjaga dan memahami kita dengan cinta. :)

Mudah analoginya, saya tidak memandang awak bukan kerana saya tak sudi memandang awak, saya menjaga pandangan saya dihadapan awak kerana saya sayang awak. Saya tidak mahu menambah dosa awak. Saya mahu menjaga awak. Saya tidak hairan awak mahu menyayangi saya ataupun tidak, tetapi saya tahu saya benar-benar faham erti sayang itu. Dan saya mahu awak juga faham :)

Rabu, 18 Januari 2012

Sakit

Bismillahirrahmanirrohim.
Ya Allah, jadikanlah penulisan ku ini satu ibadah kepadaMu. Golongkan aku bersama orang-orang yang ikhlas. Selawat dan salam ke atas nabi yang baik hati lagilah mulia dan aku mengaku, aku salah seorang pemiutang nya, selawat dan salam ke atas baginda, Nabi Muhammad S.A.W keluarganya sahabat sahabat tabi' tabi'in dan sekaliannya.

Kali ini aku mahu berkongsi rasa, Sedang aku tersenyum dalam menahan air mata. Kamu mahu tahu? Sakit itu sangatlah osem. Sakit itu begitu baiik untuk kita :)

Sakit membuat kita merintih dalam hati, menjerit sekuat-kuatnya melalui corong hati, mengadu kepada Dia , kita sedang melalui keperitan. Sakit itu mendidik kita kenal Tuhan. Menyulam benih-benih rahmat Allah kepada kita. Allah yang Maha Mengetahui itu sangat Maha Mengasihani. Allah tu sayang sangat kat kita. Tak kan dia tak kasihan kat kita. Sedang kamu merindih pedih itu, ingatlah bahawa rasa sakit inilah yang menebus dosa-dosa mu selama ini yang terlalu banyak. Dia Maha Baik. Maha Pemberi. Dia beri peluang kita buang dosa sedikit demi sedikit melalui rasa perit ini. Dosa kita ni banyak kan? Dah tentu! Apalah sangat rasa sakit ini jika dibanding dengan dosa-dosa kita yang terkumpul dalam tempoh berapa lama kita bernafas ni.

Bertahanlah! Bersyukurlah! Dia mengetahui yang terbaik. Dia tahu kita perlu rasakan keperitan itu. Itu yang terbaik. Siapa kita untuk menidakkan? Dia tak sekali mahu menghukum kita. tapi kerana rahmatnya terlalu luas. Kita sering meminta diampunkan dosa, namun kita tetap tak serik melakukan apa yang dilarangNya, Bisakah dosa kita diampunkan terus-menerus? Nah.. Sakit lah satu wasilah Allah menunjukkan rasa sayangnya kepada kita . Jelas Dia tahu natijahnya. Jadi jangan bermuram wahai hati.

Kita selama ini punyai kesihatan , tubuh badan yang sempurna. Sangat sempurna, namun, pernahkah kita tanya diri kita, sejauh mana kita bersyukur dengan apa yang kita ada? Syukur itu bukan hanya lafaz di mulut. Tapi juga satu pembuktian. Bersyukurkah kita dengan nikmatNya jika solat tahajud amat liat kita kerjakan? Allah itu mahu ajar kita erti bersyukur dengan wasilah rasa keperitan ketika sakit ini. Sukar untuk beribadah membuat kita terfikir, sewaktu kita sihat sekhusyuk mana kita solat? Sejauh mana kita selalu mengingati Dia? Nyata satu kesimpulan, Dia Yang Terlalu Cool itu mahu membimbing kita. Mahu kita selalu ingat kepadanya. Mahu mendampingi kita selalu. Mahu kita dekat kepadaNya. Ya Allah, sungguh Engkau lah Yang Terlalu Luas Pengampunannya.

Menangis menghadapi ujian ini? Wahai insan, sedarlah Allah sudah memberi ubat kesedihan buatmu dengan kalamnya yang memahami kita selalu :

"Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan; "Kami telah beriman," sedangkan mereka tidak diuji? Dan sesungguhnya kami telah menguji orang-orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang-orang yang benar dan sesungguhnya Dia mengetahui orang-orang yang dusta."
(al-`Ankabut : 2-3)

“Dan sesungguhnya Kami akan berikan ujian kepadamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa, dan buah-buahan. Dan berikanlah berita gembira kepada orang-orang yang sabar. (Iaitu) orang-orang yang apabila ditimpa musibah, mereka mengucapkan:

“Inna lillaahi wa innaa ilaihi raaji'uun.”

Mereka itulah yang mendapat keberkahan yang sempurna dan rahmat dari Tuhan mereka dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk.” (Surah al-Baqarah, 2: 155-157)





Dia maha memahami. jangan gundah wahai hati, saat kau berteriak keseorangan tanpa seorang pun memahamimu, pasakkan dalam-dalam pada akar jiwa dan imanmu. Dia itu pemberi yang setimpal. Tanamlah kata-kata bahawa " moga-moga dengan kesakitan ini , Allah sudi mengampuni dosa-dosaku yang terlalu banyak ' :) Jadi? Jangan bersedih lagi. Hidupkan hidupmu dengan rasa kehambaan padaNya. 


Kadang ada insan yang sudi menjenguk lubuk perasaan kita, mungkin dari sisi seorang teman atau keluarga. Ya benar kita tak dapat memendamnya keseorangan. Namun yakinlah , Dialah tempat mengadu yang paling tepat. Kerana Dia tahu apa yang terbaik untuk kita. dan hanya Dia yang bisa membantu diri ini. Memang tak salah berkongsi rasa dengan sahabat atau keluarga, namun sedalam mana mereka memahami kita , rasa sakit itu tetap Dia yang kurangkan. Ya, memang mereka boleh merasakan keperitan yang sama selepas kita meluahkan kerana ukhwah yang osem , mungkin dapat mendoakan kita atas nama seorang yang sangat menyayangi kita, namun, semua itu pasti akan lebih hebat jika Dia yang menjadi tempat kita berkongsi. Kita tidak menyusahkan sahabat untuk memikirkan kita kerana mereka juga punyai masalah sendiri, kita juga lapang bersahabat dengan mereka seperti kita dalam keadaan sihat, tanpa ada rasa simpati mereka, tanpa ada kehilangan tawa ceria bersama. 


Ya semua orang ada cara mereka. Dan di atas cara aku. aku sayang persaudaraan ini, kerana itu aku tak mahu mengadu. Aku tak mahu kamu susah hati kerana aku, cukuplah aku telah banyak menyusahkan kamu selama ini. Aku sangat menyayangimu, kerana itu aku tak mahu kamu terpalit sama dalam jeritan rasa pedihku ini. Cukuplah, aku bahagia bersama kamu tika senang dan susah selama ini, kamu terlalu banyak membantu aku, menyokong aku, jadi tak perlu lagi aku menambah beban kamu. Aku tak mahu kehilangan tawa ceria ini, aku tak mahu kehilangan rasa bahagia ketika bersama kamu, aku tak mahu kehilangan penghibur aku, jadi aku mengambil keputusan ini. Jangan kamu merisaukan ku, cukup kamu melayani aku seperti aku sebelum ini. Aku yang tak lokek sengih kerana kamu. Aku bahagia kerana adanya kamu. Yang mendoakan aku sentiasa dalam redhaNya. Yang cukup memahami telatahku. Dan aku tak mahu kita bersaudara dengan baik atas rasa belas kasihanmu. Cukup Allah jadi saksi penulisanku. Moga kamu memahami. Tidak sekarang, mungkin masa hadapan. Maafkan segala khilafku.


Ahad, 8 Januari 2012

Cerita 2011 : Episod 1

Bismillahhirrahmannirrahim.Allhummasollia'lasaidinamuhammad waa'laalihuwasohbihiwasallim. Sungguh. aku sedang mencari mood menulis. Sangat tidak rajin kebelakangan ini.

Post tahun baru kah? Boleh tak aku nak cerita pasal 2011? Tak boleh? Nak jugak!

2011.
Tahun yang banyak jugak kasi aku pengajaran dan pembelajaran.
Banyak cerita apda tahun ni. Seronok , tak berapa seronok , sedih dan tak berapa sedih.

Peristiwa dalam memori 1 :
Kelas 4 bukhori. Kelas budak akaun. Sangatlah diluar jangkaan hayat bila aku duduk dikerusi 4b itu.Segala impian yang aku bina ranap. Hancur. Kecewa. (ayat aku memang sastera kan). Sebelum ni, daripada Form1 aku nak ambil sains oke. Aku nak jadi doktor kot. *sedang tebalkan muka. Tapi parents aku cakap itu bukan yang terbaik bilamana result PMR aku cuma 8A. Yelah aku mengaku waktu sebelum dan semasa PMR tu aku buat banyak perkara jahat, memang Dia nak tebus lah tu. Dah-dah takmau ingat. Cukup aku, dia dan Dia yang tahu. Nanti luka lama berdarah kembali. Aku takmau ulang perkara yang sama dah. Enough.

Tapi sebenarnya memang benar Dia nak kasi aku pelangi kat kelas Bukhori ni.Aku diajar olehNya macam-macam perkara kat sini:
  • diajar bersabar berpisah dengan teman-teman yang dah stay 3 tahun dengan dorang
  • diajar jumpa kawan baru yang mula-mula nampak macam takboleh masuk dengan aku je
  • diajar kenal orang tak semestinya kena stay lama dengan dorang. kenal orang means kita faham mereka.
  • diajar atasi rasa awkward dengan orang baru
  • diajar hias kelas lawa-lawa untuk fight anugerah kelas paling cute *lalala
  • diajar buat jamuan yang sangatlah mantap
  • diajar rasa bersyukur bila fikir, subjek yang aku ambil tak berat sangat macam kelas sains
  • diajar rasa bersyukur sebab boleh datang hari-hari ke sekolah tanpa ada masalah keluarga dan kesihatan macam dua orang classmate aku
  • diajar bila berkawan tu tak semestinya kena together2 selalu dengan seorang sahaja, tapi semua kita kawan :)
  • diajar rasa malu bila kena berdiri kat depan tak dapat jawab nahu
  • diajar melayan kerenah member-member yang pelbagai kepala.
  • Weena dengan kpopnya, Balqis dengan ImammudaMujahidnya, Fatimah donlodsemua videomatlutfinya, Yana selalu balut magazine kpop(takut kena cekau dengan Mr.pengawas) nak kasi kat orang yang tempah, Hafizah dengan cerita abangabangnya, Nadiah asyik mempertahankan kehidupan di asrama sangat best, dan macam-macam kepala lagi yang buat aku sengih hari-hari.

Banyak lagi kenangan suka duka kat kelas ni yang sengaja aku rakamkan. May be suatu hari nanti aku tengok balik :) May be jugak akan jadi in-memory bila aku dah takda suatu hai nanti. winkwink. Trimas wahai 4bukhori!

Peristiwa dalam memori 2:
AJK Biro Usrah Badan Dakwah. Serius aku rasa agak tergamam, (wah, kelas ayat kau) Oke. Siapalah diri ini, aku rasa takda orang lain dah kot.(member aku cakap kita kena selalu husnuzhon)
Tapi ianya sangat mantap lah bila aku
  • belajar datang mesyuarat yang selalu diberitahu last minit,
  • belajar pegang tanggungjawab sebagai naqibah walaupun muka aku stok boleh-caya-ke,
  • belajar bersabar bila adik usrah aku dua persepuluh je yang datang,
  • belajar share pengalaman dengan nuqaba' lain dalam post-mortem
  • belajar buat muka baik bila dan tak bersalah bila mesyuarat walaupun akhirnya kena bagi pendapat jugak,
  • belajar jadi unit protokol bila ada program BADIB (kenapa baru aku rasa macam aku pegang amanah besar je?)
  • belajar buat modul untuk adik-adik walaupun sebelum ni aku yang "dimodulkan"
  • belajar cemana jadinya kalau tak jaga hati bila pegang amanah
  • belajar cemana nak membeta menghadapi orang atasan
  • belajar sakitnya bila tak dihargai
  • belajar jadi teguh bila rasa diri tak dipeduli
  • belajar betapa indahnya ukhuwah yang disemai bersama
  • belajar berkongsi rasa dengan sahabat terhebat.
  • belajar tolong abang buat planner tresssure hunt,dan ucapan untuk magazine BADIB. (sorylah cik abang, ini pengalaman aku)
Dan belajar segala bagai lagi. Serius aku sangatlah menghargai pengalaman ini. Akan dirindui selalu. Badib, maaf, saya tersayang anda. :')
Peristiwa dalam memori 3:
Pengawas. Oke MT pengawas sebagai ceti comel. *takperlu lah nak buat2 muntah kan. segala suka duka pengawas ni aku dah cerita kat sini

Kem pengawas tahun 2011 dekat Janda Baik. (kenapa mesti sangat lama ambil masa baru aku ingat nama tempat ni) Not Bad lah kem tu. Then aku belajar jugak mesyuarat pengawas. Wey , series waktu aku jadi orang bawahan, aku rasa eh hapelah MT , tak buat itu tak buat ini, sepatutnya camni, bukan camtu , dan blablabla. Sekali dapat sedepuk (oi ada ke kosa kata ni) sebijik atas kepala. Amekaw! Memang Dia suka bagi aku pengajaran kan.
Waktu Hari Guru kena jadi MC. Mr. Chairperson. Oh My God. Memang aku buat muka yakin waktu kena pegang menda ni. Then, lepas berlangsungnya hari guru tersebut, aku trauma dah nak jadi MC untuk majlis cenggitu. Aksi aku sungguh tak cool oh~Namun pengalaman pegang mic sangat beharga walaupun aku rasa nak buat mic tu jadi lempeng je kerana perangai nya yang hampeh. On off semedang, siapalah aku untuk bertahan kerananya. =.='
Oleh kerana dah magrib, nanti aku sambung lagi. Malas lah nak save. Tak update-update lah gayanya, winkwink. Gambaq nantilah aku edit  :)
Cau! Assalamualaikum




Selasa, 3 Januari 2012

Tenanglah wahai jiwa

Tenanglah wahai jiwa.
Perhatikan.

Diriku
Kamu itu tidak sehebat mana
Bukan tak boleh berbangga dengannya
Namun tegakah kamu senang berbangga jika ada yang terluka keranamu

Diriku
Ya, kamu punya kelebihan
Tapi kamu bongkak, sombong
Jahat sekali terhadap mereka
Buat mereka terpaksa mengahadiah senyuman palsu

Diriku, 
Kamu selama ini selalu mementingkan diri
Tak rasa bersalah bila bersalah
Sentiasa rasa betul walaupun tak betul

Diriku
Sedarlah
Mencintai dunia itu satu penyakit
Penyakit.
Senangnya kamu dengan penyakit itu

Diriku
Jangan begitu
Dia itu Maha Memerhati
Memerhati hati-hati kamu dan mereka
Dengan penuh hati-hati dan tulus

Jahat
Kamu jahat sekali
Sanggup ikuti rasa 
Terus senang langgar batasan Dia

Dia itu ada
Sentiasa ada
Jangan begini diri
Bermujahadahlah

Sedikit sahaja lagi masa kamu
Sedikit sahaja.
Gunakanlah sebagai hamba
Well or hell?

Tuhan peliharalah aku dan mereka.