Catatan

Setenangnya Saya

Imej
Apabila saya memikirkan kerisauan-kerisauan  Seperti kacaunya jiwa sang perindu  Seperti sedihnya Zainuddin walaupun kemudiannya mendendami  Seperti menyentak kisah yang tak bisa lagi diubah  Kisah semalam yang wujud tempatnya sendiri  Maka saya terus hilang diri sendiri Kelam dan kesal. Ribut dan serabut. Hiris dan tangis. 'Dimanja' dengan ujian begini kadang-kadang buat saya mempersoal Dalam lemah dan sunyinya saya yang begini  Menuntut dan memperalat 'saya manusia biasa sahaja' Namun menyedari satu : kerana saya cuma manusia biasalah Saya bermimpi indah Tuhan tidak letih dengan saya  Tidak putus asa memberi seribu ribu belas dan rindu  Untuk saya kembali tenang dan dekat Setenangnya saya  Apabila saya melepaskan bulat-bulat  Apa yang telah dan akan kepada yang berhak  Yang Maha Mencatur, Maha Mengasihani dan Baik Menyayangi diri sendiri Menyayangi masa depan  Sebenarnya jauh lagi munasabah  Ya Baariq, Engkaulah pereka pelan paling agung  Ya Rahman, Engkaulah pencerit

Entah

Imej
Kenapa bila saya cuba menyatakan persoalan dan kebimbangan  Akhirnya saya semula seolah yang bersalah  Saya tidak selesa dengan kewujudan 'takdir' yang begini  Kerana bila tergantung begini terlalu rapuh untuk jatuh sebenarnya Secobanya meluahkan yang terbuku  Tiba-tiba saya juga yang menjadi punca rosaknya keharmonian seolahnya  Maka saya sakit berkali-kali  Sedangkan di pihak satunya lagi semacam tiada apanya terjadi  Tuhan,  Di saat saya menangis sehari-hari  Mengadu padamu yang saya tak ampuh mana  Berilah saya pandangan kasihanMu selalu  Berilah saya ketenangan dan kekuatan selalu  Saya tidak rasa saya yang gopoh  Kerana pada asalnya perjanjiannya tidak kena  Saya marah, saya kecewa lagi dan lagi  Entah sampai bila kesudahannya  Saya penat dengan mudah sekali. Bukan saya minta, bukan saya mahu.

Secawan Cocoa Miruku

Imej
Hye cocoa miruku Hari ini sedikit kesedihan dan air mata datang menyapa saya Saya penat sekali dengan situasi seolah melawan takdir  Atau saya yang sebenarnya yang tidak cukup ampuh menghadapi takdir  Saya benar-benar keliru dan ragu  Maka sesenang itu air mata saya tumpah  Hye cocoa miruku  Di saat saya menangis lagi di depan Tuhan  Menyatakan yang saya tidak faham  Menyatakan keluhan-keluhan dan sangkaan sangkaan saya Saya benar-benar jatuh pada titik paling lemah  Maka membawa saya kepada pilu lagi dan lagi  Hye cocoa miruku Serasanya semua mata mata memandang penuh ketidaksukaan  kerana kurang saya yang bermacam ini  kerana lain saya yang penuh ego  Serasanya hari ini kelam dan muram  maka saya jadi kelu begini seolah menjadi musuh dunia  Hye coco miruku Terima kasih kerana menemani dengan sejukmu  Mendengar cerita saya yang tak seberapa  Namun tenang awak semacam membentuk ruang bercerita jujur Terima kasih untuk hari ini

Done 1 Tahun Syakaijin

Imej
Setahun sudah saya bergelar 'syakaijin' / salaryman  Dan ianya tiba-tiba menjadi setahun tanpa dirancang Memajukan diri sendiri di tempat yang asing benar  Saya sebenarnya tidaklah sekuat itu  Mengharungi cabaran silih berganti dan berselang hari Saya kadang patah sebelah, menapung bahu sendiri  Menjadi dewasa sebenarnya membuat saya makin tak tahu Apa bisa dicapai matlamat sebesar yang dipikul selama ini  Apa bisa saya berlari lagi dan lagi  Apa bisa saya bertahan terus teguh di perantauan ini  Entah.  Yang saya tahu saya beruntung  Kerana Tuhan selalunya tidak jemu memayungi  Menjaga saya sejaga-jaganya  Meskipun saya kerap hilang diri dan marah marah  Allah itu benar-benar tidak berputus asa menyayangi  Terus memeluk dan melimpahkan kasihnya  Untuk awak,  Saya boleh bersumpah  Tak mungkinlah saya boleh senyum lagi dan selalu  Tanpa awak yang tak pernah jemunya mendokong  Saya jadi ingin tahu Tak pernah letihkah awak di sana

Terima kasih

Imej
Terima Kasih Terima kasih kerana hari-hari mendengar kisah saya  Sehari-hari serasa jauh dari sunyi dan kesedihan maka saya tenang Walaupun mungkin saat-saat begini akan ada hujungnya Tetap saya syukuri dan nikmati yang indah itu Terima kasih untuk sekian kalinya, moha dijaga Tuhan selalu

Selangkah Lagi DiizinNya Aku

Untuk hari-hari yang aku jejaki kian hari Tak terucap rasa syukurku kepadaMu Tuhan Baiknya Engkau memberi aku peluang sebegini Terlalu berharga pengalaman ini Terlalu banyak kasih sayangMu yang aku peroleh ya Allah Kehadiran mereka di sisi ku Kehadiran aku di sisi mereka Hanya Engkau yang tahu apa rahsianya Hari-hari yang aku lalui di sini Menjadikan aku semakin matang membesar Satu nilai besar yang benar-benar aku cedok Nilai menghargai Entah kenapa dalam ribuan jutaan manusia Dipilih aku di sini untuk belajar dan bertatih Jalan ini jalan yang bukan biasa-biasa Tapi tetap setia Kau bekalkan aku dengan secukupnya, Tuhan Untuk jejak yang ke sekian kalinya Aku terus-terusan menerima kebaikan demi kebaikan Dalam syukur ku yang lama belum sempurna Kau tambah lagi hadiah-hadiah untuk disyukuri Terima kasih Allah Engkaulah yang mengajarkan aku membesar dengan kebaikan Berkongsi dan mengajak kepadanya Sungguh, tak pernah aku betah berta

Menenangkan Diri

Imej
Menenangkan Diri Semakin aku kejarkan cinta manusia Semakin aku hilang dari roda keyakinanNya Entah. Mengapa yang hadir  Cuma untuk sebentar  Untuk apa kamu berjuang  Andai bukan untuk selamanya  Tarik nafas. Mengalahlah diri  Bukan kamu yang memiliki dirimu  Diri ini untuk diserahkan  Biar lumat, hancur berkecai sekeping hati,  Redha, dan yakin tak pernah surut  Tuhan,  Andai ini jalan-jalan yang Kau pilihkan  Tiada rasa lain yang berhak hamba persembah  Melainkan, rasa rindu, rasa terus mahu diuli  Dengan bimbingan dan sayangMu  Untuk ujian harini dan semalam.  Aku bersyukur seribu syukur  Telah dibekalkan diri dan hati yang begini.  Untuk ujian harini dan semalam,  Terima kasih lagi, Allah :)  Akan aku terus berjuang  Biar sepi biar sendiri  Asal tak lekang rasa syukur dan percaya  Aku, untukMu.  Mukminah Aqilah,  29 Sept 2018, 12:43  BastbSeptember