Isnin, 6 Julai 2015

Bintang Ramadan

Bismillahirrahmanirrahim.
Ramadan kareem. (tanpa rasa bersalah walaupun sudah malam ke 20)

Puasaku di tempat orang ini jangan dibicara tentang sama. Puasa kali ini jauh dari orang kejut bangun sahur, jauh dari lawan tahajud dengan adik beradik, jauh dari makan sedapsedap ibu masak bila waktu berbuka.

Allah itu tak pernah mahu meninggalkan aku sendirian. Allah itu super baiknya hilang bicara hilang kata mahu diterjemah, Allah itu terlalu gah dan idola dalam merencana.

Siapa pernah fikir 2015 aku puasa tanpa teman. Namun kerana Allah bertanggungjawab merencana, maka dia hadiahkan rahmat dan kebaikan.

Semasa tiba disini, kerana di tempat ini muslimnya 0.0000001 peratus, (mungkin lebih banyak bilnagn kosong itu?)maka tiada siapa mahu bicara pasal solatku, pasal auratku apatah lagi puasaku, (Selain awak tak panas ke pakai tu, betulkan orang yang awak sayang je boleh tengok rambut awak,saya nak jadi orang tu? , menyusahkan doe! etc. boleh buat post baru kot pasal bab ini sahaja tett )

Ramadhan kali ini, aku yang baru sahaja menjejak kaki di sini, coba tanya-tanya kepada indonesian di sini, kita buat terawih sama yuk? (tipikal melayu, bersama indon ngomong indon, bersama chinese guna lu dan wa,bersama indian guna itu aa, tutup sana kedai suda la.. dan akhirnya memang patut makin melayu bahasanya, lalang . ) #amboikalaukondem

Maka abang Mun (indonesian yang paling senior di Matsumoto) menjawab, "mahu lor. tapi tempatnya dik. Sebelum ini kita ada masalah orang muslim ngak rame, tempat nya juga ngak ada. Jadi solat jemaahnya susah dilakuin. Tapi tahun ini kayaknya muslim makin ada ya. Tapi aku pula yang balik ke indon mula ramadan di sana " sengih-sengih sambil buat muka betul-betul minta maaf ni,

Kemudiannya ceritanya panjang. Maka dipendekkan , aku dan abang Mun(sebelum pulang ke Indon) telah berjaya meminta izin warden mahu menggunakan sebuah bilik kecil yang boleh ditempah siapa-siapapun penghuni asrama yang dihuni aku. Asrama pelajar international universiti ini. Bilik ini boleh diguna kalau-kalau penghuni asrama ini didatangi teman-teman yang lebih seorang. Bilik kami tak cukup besar.Jadi boleh minta izin guna bilik itu,

Dan Ramadan berlalu dengan cepatnya. Terawih kami harihari bahagia diimami Najm , seorang doktor dari mesir yang sedang mengusahakan PHDnya di sini. Isterinya juga di sini, tetapi tidak pernah lagi bertemu ramadan ini. Kali terakhir bertemu isterinya, di Welcome Party, 4 April yang lalu. Juga ada Aiman, misri yang sedang menemani isterinya, Inaz yang sedang memulakan PHD di Universiti Shinshu. Mereka punya 2orang anak. Tinggal di asrama ini. Bilik untuk keluarga.

Kami ada Fakhrul , Nadzir malaysian yang tipical. haha

Juga kami punya Kak Seri dan Kak Ai. Indonesian yang sama dengan Najm mengusahakan PHD kimia mereka. Tubuh sama kecil, tetapi sama-sama bercita besar mahu pulang ke Indon dan menjadi Prof di bumi tumpah darah itu.

Maka solat terawih di sini pastinya tidak sama. Kurang orangnya. Tapi syukurnya jadi melimpah.

Ceritanya rupanya Najm sudah lama mahu buat solat berjemaah, tetapi permohonannya untuk melakukan solar berjemaah di asramanya sudah setahun lebih dalam status masih dalam pertimbangan. Cita-citanya nampak sudah mahu terkubur , namun mendengar cerita bilik di asrama ku diluluskan untuk diguna sepanjang ramadan, atas hak aku penghuni sini, maka Najm itu tidak pernah skip berjalan kaki daripada asramanya ke asrama ini walaupun mengambil masa 15 minit pergi, dan balik.

Najm hari hari orang pertama datang. Tidak ada masjid di sini, maka iktikafnya cuma mampu di bilik kecil ruang solat jemaah dengan harapan penuh Tuhan sudi terima usaha kecilnya. Kadang-kadang orang yang datang selepasnya cuma Aiman, bersolatlah mereka berdua sahaja, namun hari ke seterusnya tidak pernah berputus asa datang lagi. dan tunggu jemaah lain lagi untuk solat bersama. Kadang-kadang warden terlupa buka kunci bilik solat itu, maka Najm gigih mengimami solat terawih di lobi asrama,

Hari ini, cuma aku, Kak Seri dan Najm sahaja yang dipilih Allah, Najm memulakan solat isyak dan diikuti terawih dengan bacaan hafazannya yang penuh tartil dan menenangkan seperti biasa. Habis 4 rakaat terawih, dia menyorokkan dirinya ke satu sudut bilik yang boleh bersandar ke dinding namun membelakangkan kami berdua. Aku fikir Najm mahu rehat seperti biasa kerna biasanya jika cuma aku, Najm dan Aiman yang hadir, Najm tidak akan memberi tazkirah di senggang itu sepertimana dia akan memberi tazkirah 5 minit nya pada hari Nadzir, Fakrul dan Kak Seri dan lbih ramai jemaah dipilih Allah untuk datang.

Tiba-tiba Najm berselawat. Aku fikir Najm mahu memulakan doa, maka dengan yakin aku menadah tangan. Rupa-rupanya dia mahu memulakan tazkirah. Lame joke aqilah =.='

Majlis-majlis ilmu seperti ini kecil-kecil cili api namanya, Tazkirah yang diberi Najm biasa sangat ringkas, namun berbekas. Dalam kot. Dalam keadaan langsung membelakangkan kami (aku sangat kenal Najm yang sangat menjaga pandangannya, namun luar jangkaanku boleh menerima tazkirah-tengok-dinding-cukup seperti itu), Najm berkongsi kepada kami. (dalam English okey, arab aku blur nanti)

"Saya mahu berkongsi satu kisah kepada kamu pada hari ini, kisah ini beberapa hari lepas diceritakan oleh Aiman, dan saya sangat percaya akan kesahihannya.

Seorang lelaki dalam keadaan sangat susah. Dia menghadapi pelbagai masalah ketika itu. Dia dalam keadaan bersungguh mencari jalan keluar daripada masalah kewangan yang membelitnya. Tiba-tiba kerana dia memerlukan hasil duit yang banyak ketika itu, terdetik di hatinya ingin melabur. Namun dia jadi tidak keruan memikirkan bank mana yang dia mahu laburkan wangnya.

Sampai satu ketika dia membuat satu keputusan yang sangat dasyat. Dia tidak melabur di mana-mana badan pelaburan mahupun bank dalam negara dan luar negara yang menjanjikan pulangan 7percent 8percent yang nampak boleh menguntungkan. Dia mengambil keputusan muktamad untuk deal dengan Allah, tempat pelaburan yang paling menguntungkan tiada bandingan lagi.

1000pound yang dia ada ketika itu disedekahkan. Dengan keyakinan berasaskan surat akur janji Tuhan bahawa pulangannya akan menjadi 70kali ganda termaktub dalam AlQuran. Dia beri penuh harap pada Tuhan. Dia beri dengan yakin sekali semasa itu.

Tidak sampai beberapa minggu kemudian Allah direct beri pulangan. Ada sebuah rumah usang/pusaka milik bersama lelaki ini dengan adik beradiknya. Rumah itu agak besar maka dibahagibahagi bahagiannya kepada setiap seorang dalam kalangan adik beradik itu. Rumah itu sudah lama dijual, namun langsung tidak ada pembeli yang menunjukkan minat. Saat Allah mahu menunjukkan kuasa Dia sebagai Penepat Janji yang Terkuat, tiba-tiba muncul pembeli yang mahu membeli bahagian lelaki tadi sahaja, untuk kegunaanya. Bayarannya juga diganda-ganda entah sebab apa aku tak berapa faham English Najm ketika itu.

Jadi, dalam kita beramal, dalam kita beribadah dan bersedekah kita mesti tahu,Allah akan balas kebaikan kita itu bukan sahaja di akhirat , tetapi juga di dunia. Jangan tidak yakin dengan janji Allah yang ini. Sebab tu ada doa,  'Robbanaaatinafiddunyahasanah,' Allah akan bagi kebaikan didunia ini. Samada lambat atau cepat, sedikit atau banyak, itulah dari Allah, itulah yang terbaik.

Di bulan ramadan ini apatah lagi. Banyakkan memberi sedekah. Di sini kita sukar bersedeqah mungkin, jadi antara usaha boleh meminta orang di negara kita, family kita melakukan sedekah untuk kita, Subahanallah besarnya ganjaran kalaulah kita mengerti "

Tazkirah Najm ditutup dengan doa , kemudian di sambung dengan terawih seperti biasa selepas itu.

Sungguh, tak terkata rasa syukurku, bila Allah hadirkan seorang yang seperti Najm pada bulan mulia ini. Betapa Allah menjawab permintaanku mahu solat terawih dengan lebih ikhlas, lebih tenang dan supaya berjaya mencapai rahmah, magfirah dan hadiah pelepasan dari api nerakaNya. Najm yang membintangi kami semua di sini.

Antara yang Najm pernah pesan lagi, sedekah itu bukan sahaja harta, kita memuji Tuhan juga sedekah, kita tidak berputus asa menyebut kebaikan Allah juga sedekah,

Dan ramadan sudah mahu pulang. Mengesot sedikit sedikit sampai masa ditentu dia mahu pergi terus. Terima kasih Allah, masih beri peluang ramadhan sampai hari ini. Sampai di sini, aku dapat rasa, aku tidak cuma lapar dan dahaga. Tetapi aku belajar sesuatu yang sangat bermakna. Sesuatu yang bukan satu, sesuatu yang tidak kosong. Terima kasih Tuhan kepada Najm ;'(

Ku ratib lagi rasa syukurku supaya terus mahu dipeluk Tuhan. Terus dihadiahi lagi dan dicintai lagi.

Taqaballhuminnawaminkum.