Sabtu, 27 Disember 2014

Musafir Ringkas

Bismillahirrahmanirrahim.
Menulis sebenarnya bukan perlu masa yang agakagak rasa nak menulislah, sebab namanya berpuisi. Jadi, Mukminah Aqilah kalau anda malas menulis, jangan beri alasan tunggu mood lagi :'(

Sawangsawang yang melekitlekit di blog ini aku usaha clearkan sikit dengan cerita musafir ringkas aku pada suatu hari ke USIM-UKM-UM pengalaman baru, mogamoga visitor dapat faham, sebenarnya tuan belog ini masih hidup.


Suatu hari, seorang Mukminah Aqilah baru habis exam finalnya atau bahasa negara yang ada Fuji san nya, Shuryou Shiken. Buka perasaan terlalu hepi aku yang aku nak pointkan di sini ye tuantuan, tapi hajat aku . 

CEMANA EH KALAU AKU MASUK IPTA

Dah lama sebenarnya aku tanya diri sendiri, sebab lepas aku masuk IBT, memang tak lah aku akan merasa hidup kat IPTA kan. Hidup kat IBT punya asrama kan tak macam asrama. (Sila rujuk bagaimana asrama IBT di Cerita IBT 1.0)

Jadi, bulatnya azam aku nak merasa macammna life kat kampus ni, mengheret aku menempek kat bilikbilik kawankawan sejati aku yang dah merupakan budakbudak tahun satu comelcomel dah start belajar kat USIM, UKM dan UM.

Cop sebelum tu kenapa 3 bijik tu je?
USIM
Sebab kebanyakan kawan aku yang dah dapat sijil STAM kat Kuliyyah Lughah Waddin, Pekan tu, aku taktau badi apa, reramai semua beraturratur dapat tawaran situ. Sebab tu aku label USIM tu Kuliyyah II. d: Then lepas aku habis final exam, aku berpeluang date ukhwah dengan setset usim. Dan disebabkan masa date kiteorg tak cukup, jadi, aku pun merelakan diri aku diangkut sama untuk menyusahkan depa di sana. Tett .
UKM
On the way naik KTM balik dari Nilai akan mengkonpemkan anda lalu stesen UKM. Jadi aku pun merajinkan diri melepak dan menghirup udara UKM satu malam.

UM
Kat sini tempat classmate f5 aku, nama dia Liyana, amik Law. Ecely UM dengan tempat aku sangatlah berjiran, tapi disebabkan time aku exam, dia nak jumpa, time dia exam, aku exam gok, jadi sukarlah bagi kami mencipta ruangruang mencipta memoir bersama. Balik dari UKM, aku decide lepak UM dulu baru teruskan perjalanan balik ke Pahang.

Jadi cukuplah tiga bijik. Banyakbanyak pun letih. Ecely macam USIM tu aku tak pergi pun kampus dia, aku jenguk camana kawan aku hidup kat Sutera Indah je. dan ecely yang kedua, aku nak straight ke UIA juga sebenarnya, tapi yelah aku risau mak aku membebel tak balikbalik, lagipun UIA aku dah bosan mengulang ke situ. Tett.


Banyak benda aku dapat daripada musafir ringkas ni. 

Aku dapat tahu daripada KTM Nilai, kalau nak pi USIM, jangan naik teksi, ko giler matilah tambang mencekik darah limpa jantung ko semuasemua. Kena ada number manamana kereta yang sudi amik dan hantar kita dengan tambang murah  atau kereta prebet. Kalau budakbudak USIM depa biasanya dah save num sistersister atau bro bro yang menawarkan khidmat prebet ni. Tambang dia adelah RM5 atau RM 6. Okelah kan?

Pastu sebelah KTM Nilai ade Seven E. Satu pesanan aku, kalau ko ketagih sangat air slurpee kat situ pun, pastikan mesin tu oke tau. Aku dah separuh pusingkan mesin tu haritu, pastu baru sedar rosak. Tett, Nasib baik cashier tu setimpal dengan hensem jugaklah dia, dia memaafkan aku yang tenang buat muka , betul takde niat brader, kalau ade niat aku sorok je yang dah separuh ni kat belakang mesin. Point kat seven E ni sebenarnya kat sini ada ATM jugak. Ambank. Tapi kadang dia tulis DUIT HABIS. Jadi tak boleh harap sangat lah kalau timetime terdesak kan.

Asrama kawan aku stay namanya Sutera Indah. SI. Daripada KTM naik prebet saga gold yang punctual adalah dalam 6minit. SI ni 15 minit kalau naik bus ke kampus utama, satusatunya asrama depa yang semua akhowat kata kawan aku, kalau dia tipu maksudnya aku sedang menipu readers semua. Maafkan saya. ( Bapak bajed orang nak baca dia mengarut je) . Sebelah SI ada restoran. Nama aku lupa. Jadi, kawankawan saya yang kebulur akan cari sumber makanan kat situ dengan sukahati. Harga dia oke lah. Satu yang menarik aku nak share, bila turun daripapda kereta saga, hujan yang boleh tahan lebat jugak, kawan aku boleh je selamba redah berjalan macam tak hujan. Dalam keadaan aku menggelisah tak selesa tu, dia kata "Mukmin jum beli makanan sebelah tu", then sambung je jalan macam tak hujan ke restoran sebelah tu. Sampai situ aku tanya, "Pasai hangpa boleh selamber je redah hujan macam tak hujan ha?" serius aku rasa depa tak perlukan payung pun hidup kat situ. Relax je kawan aku jawab "dah biasa pun cenggini. Mungkin jugak sebab takde budak laki kat asrama kiteorang ni " aku dengar rasa, wao,, caya jugak kan,  makesense kan =O

Kat restoran tu aku jumpa kucing comel. Gemok. Warna oren belang putih. Tak habis main lagi, nasi dah sampai. :(

Aku duduk kat bilik Syakirah sebab tingkat dua, aku malas choose bilik Asilah sebab tingkat 4. Helo aku bukan pemalas dan gemok oke, tapi yelah kesianlah kat Asilah makin kurus nanti susah melayan aku (memang syakirah tak susah ). Dalam satu rumah tu ade 3 bilik. Stay 8 orang satu rumah tu. Not bad lah walaupun sempit jujurnya. Takpelah kawan, jihad menuntut ilmu kan . winkwink.


Waktu aku balik prebet dia lelaki walaupun syakir telefon num perempuan. Dia kata husband dia yang akan amik. Syakir risau lebih sebab aku sorang je kan, padahal life aku sorangsorang kat kl, kekadang malammalam pun amik je risiko. Banyakbanyak berdoa supaya Allah jaga. Aku macam fikir dalam kereta tu , pandai juga depa buat untung dengan ada kereta ni . Tapi waktu tu kan, series dalam purse aku ade RM6 je. Hoho kan dah kata awalawal Seven E punya mesin tak boleh harap tadi. So aku fikir kalau dia caj lebih ke apa ke ni, memang aku jadi mangsa pemerdangan orang pun tak pelik. Tapi alhamdulillah , Allah masih sayang aku, driver tu tengok muka aku seposen ke dua posen ni, pastu dia give up, cincai RM5. yay!


Dari Nilai aku gerak ke UKM. Oh aku tak cerita lagi, aku paling tak suka KTM. Sebab kena tunggu lama. dan sepupu dia, Monorel. Yang monorel aku tak suka time duludulu, waktu tu dia dalam proses upgrade apetah, memang aku tunggu lamaa gile, bengang kot, sampai tahap aku search kat Fb, KAMI MAHU SISTEM MONOREL KL YANG LEBIH BAIK. Dan aku kecewa sebab tak jumpa. Panas. Yang KTM ni sebab aku tak pernah tunggu dia dalam tempoh bawah 20minit. Aku rasa kalau aku buat shukudai (cara baca kerja sekolah) bape banyak aku boleh buat . huh. Waktu kat KTM aku jumpa sorang akak pakai purdah , cun je. Sebab muka aku jenis kerek sikit jadi aku rasa dia takut kot nak tegur aku, lepas aku tanya dia soklan hape ntah, baru aku bole buat kawan baru.

Sampai UKM. Aku ni jenis segasegan sikit nak tanyatanya jalan walaupun tu firsttime aku sampai satu tempat tu. Jenis berlagak sikit. Jenis pandai berlakon buat muka orang dah 15 tahun stay area tu. tett. Lepas punch card , aku dengan muka rasa hero cerita jalan je keluar dari stesen ikut suka hati. aku follow je sorang mamat sampai boleh meyakinkan dia yang aku memang nak ikut jalan yang sama bukan taktau jalan atau nak stalk dia ke apa. Walaupun dia jelingjeling aku sebab waktu tu hujan sikitsikit, takkan aku pun nak ikut dia jalan jauhjauh takde bumbung nak pergi kat motormotor, aku yakin je pandang slek balik, eh aku tak ikut hang pun. Aku ikut hati aku. Dan aku taktau kalau hati aku dah terikut hang. Tett . haha. Lastlast aku berhenti je kat teksiteksi. Beg aku tak berat mana, aku lepas je tengahtengah jalan pejalan kaki tu,  penat kod. Keluar fon ececeh kononkonon dah janji dengan orang nak tunggu situ, padahal kat mana entah aku aku pun taktau.

Uncle teksi india yang lepaklepak situ taktau tunggu apa tegur aku, dik amik lah beg tu, jangan letak situ. Aku buat signal saboo pakcik saboo. Konon tengah cakap dengan kawan padahal bengang kawan tak reti nak angkat. Eh kena pandai cover tamau nampak sangat janggal tak pernah datang situ. Tapi uncle india tu jenis tak racist aku rasa, dengan saboo nya dia angkatkan beg aku letak tempat oke sikit. Pendek cerita aku decide dengan member kiteorang jumpa kat situ je. Kira aku takyah geraklah kan. 5 minit, 10 minit. 15... oke fine aku dah give up duduk temenung sorangsorang walaupun earphone ada, still tak boleh duduk diamdiam.


KEDAI MEMBAIKI KASUT. Wait. I saw that. Hehe. Aturatur step, aku bersila sebelah pakcik tu. Pakcik kasut saya basah sikit sebab redah hujan, pastu tengok ni haa, tolong jahit sikit tepitepi ni, haritu saya terbawak masuk hutan, sportshoes saya bagi member pinjam, sayang kot kasut ni. Biasa berapa ? Well, ni qilah kan, walaupun tak banyak, tapi uncle tu kurangkan jugak. tringg. Mission Passed. Sebelah kedai kasut tu ada kedai jual kepropok, cucur badak, popia dan sebagainya, jadi aktiviti aku jadi 4 sekrang ni. Pertama tunggu pakcik jahit kasut, kedua makan keropok , ketiga sembang dengan pakcik. Dan yang last tu, aku ushar dari jauh mamat yang aku follow tadi sembang dengan kawan dia yang baru datang naik motor. Aku tak kisah, yang tu, eh aku boleh cari lagi hensem ar dari dia, tapi aku tengok kerusi sebelah dia berdiri tu. Beg aku! Yang uncle tak racist dan baik hati letak tadi. Maigod. Takdelah apape pun dalam beg aku tu, tapi kalau dia bawak lari susah lah dia nak cari aku balik pulang mende tak bermanfaat untuk dia. Okelah sebenarnya aktiviti ke 4 aku tunggu kawan aku yang dari UKM jemput aku, entah kenapa lambat pula katanya bus UKM mai haritu.

Kawan aku study kat UKM ni nama dia Maisyarah, stay kat Kolej Tun Hussein Onn , pelajar tahun pertama fakulti pengajian islam. Masa tunggu bus , ade dua orang pakcik dari Indon mai tunggu bus sama juga, peramahnya depa. Kat situ aku dapat rasa wujudnya bibitbibit 'kita kan serumpun'. Tapi sebab salah sorang tu speaking fluent jea, aku rasa depa ni jenis educated lebih ni. Aku boleh je sembang lebat lagi, tapi aku tatau kenapa , sebab tempat baru , orang baru, aku jadi sopan dan pemalu sikit masa tu. Sampai bilik Mai, aku hepi sebab luas. Itu satu, satu lagi yang lagi hepi. Roomate dia balik. hoho. Aku lagi paling suka asrama UKM. Sebab satu bilik 2 orang je. Dan luas. Dan Wifi free. Yay! Mohon Mai gunakan dengan sebaiknya semua kelebihankelebihan ini.

Pastu Mai sempat bawak aku jalan Fakulti dia, pastu pergi masjid besaq UKM. Not Bad. UKM ada keunikan sendiri di mana bangunan bangunan yang depa buat, depa akan serlahkan satu ciri istimewa , batubatu tu , depa tak simen habis, tapi sengaja tinggal susun cantikcantik. Begitu juga dengan kita ye adikadik, jangan ikut orang, apa orang lain buat tak semestinya kita kena ikut. Kita semua masingmasing istimewa :D Silap aku tak bawak fon untuk snap picture waktu jalanjalan situ. choii. takpelah. Tapi kawan baru kat UKM nama Fitri, Darjah 4. Aku kawan dengan dia pasal dia kawan dengan PakTam, kucing hitam suka nyorok bawah kerusi atau melepak dengan Fitri kat kafe. Sekor lagi kucing aku jumpa waktu aku nak masuk ke kolej Mai barubaru sampai, gemok kot. Warna kelabu, comel. Tapi sombong. Puii aku ak salam pun tamau. Fine.


Salah satu keistimewaan UKM ni, keutamaaan depa untuk golongan OKU sangat best. Setiap laluan pejalan kaki tu, depa akan fikir macam mana nak utamakan golongan OKU. Tandas, bilik air pun sama. Malah masjid pun. Huu Bestkan ?

Balik keluar dari kolej mai, hujan. Alhmdulillah Mai bukan sahaja belanja aku macammacam, jaga aku baikbaik, malahan juga teman aku tunggu bus sampai selamat naik bus, baikkan ? Tapi. Bus aku naik nak balik tu rosak pulak lepas lalu keluar dari kolej Zaba. Sikit lagi nak keluar dari pintu UKM. Tube apetah yang pecah,driver suh tukar bus lain. Yay seronok, pengalaman baru :D

Daripada KTM UKM, aku direct ke Mid valley, amik bus balik kondo aku. Lepak sampai petang, dekatdekat pukul 6 , jumpa Liyana kat Mid semula, pastu amik teksi pergi UM. Yana baru balik dari Pahang, so kira together la pergi balik UM dia. Tidur situ semalam.

Banyak sangat makan atau salah makan aku sakit perut kat UM. Berapa banyak kali ulang tandas aku taktau. Ujian Tuhan tak kira kat mana. Aku janji last minit dengan ayah aku, tunggu ayah kat UM je sebab ayah nak mai KL hantar air. So okelah kan. Liyana stay kat kolej 8. Kolej dia macam satu bulatan je. Balikbalik pusing situ je. Bilik Yana satu bilik 3 orang. juga sempit. tett



Balik tu ayah amik kat UM. Sempat lah ayah mengimbau zaman kegemilangannya di situ. Ayah pula stay kat Kolej first dulu. ASTAR.

Sebenarnya aku pun tak sangka aku boleh buat cerita sepanjang ni. Tapi aku fikir aku sedang gembira kot. hehe. Sedangkan musafir ringkas pun aku boleh cerita banyak ni, apa akan jadi kalau diizinkan tuhan aku melalui musafir tidak ringkas.



Selasa, 2 Disember 2014

Menjadi kuat

Bila saya  kata saya cuma mahu buat apa yang saya mahu buat.
Mereka kata saya keanakan
Salah?
Paksa diri itu sakit.
Benarkah kesakitan mendewasakan?
Ya saya tahu saya salah untuk ini.
Tapi mustahil untuk 100peratus macam otromen henshin (cara baca : bertukar)
Hidup ni tak lama.
Untuk urusan dunia tak perlu dibesar sangat daripada atmosfera saya.
Hidup kena tenang supaya Allah tenang menjaga.
Entah. Macam acara sukan punya dopping yang klasifikasi dia susah nak garis. Semua orang kata dia kanan.


Kalau awak kata saya manjakan diri itu belah seperti menyebelahi Selatan Vietnam yang tewas hinanya,  boleh tak saya kata, asal saya tahu Tuhan ada saya cukup semua  , bahagia tak bisa keluar patah,   boleh?
Apa makna kemerdekaan diri.

Ahad, 9 November 2014

Rumah

Rumah tu macam candu.
Dan candu tu bukan walaq.
I just miss my home.
Aku tak pernah kenal perkataan homesick bukan sebab aku tak pernah duduk asrama kecikkecik dulu,  tapi sebab aku tamau kenal.
Macam mana nak kenal,  kalau sebelum kenal pun aku dah tau sakit kalau kenal dia.
Dan ada lagi tak candu yang terbaik selain candu yang benarbenar buat jiwa khayal,  dalam,  hangat dan mententeramkan.
Cop, kenapa perlu nak nangis punya perasaan ni ada,  wahai orang taf?
Sebab kalau boleh nak terbang sekarang, sayang.  ╯︿╰

Jumaat, 31 Oktober 2014

Kisah IBT 2.0

Bismillah,  hari ni aku free sikit.

Walaupun minggu depan aku EJU. EJU stand for Enterance Japan University,  yang mana,  exam ni sangat penting untuk tentukan ko bole fly ke tak.

Kalau ko rasa life ko selama ni cuma dicurahcurah kasih sayang mak ayah , dan ko tak biasa dengan curahan mende lain,  aku rasa ibt bukan tempat ko teruskan hidup. Pasal kat ibt ni hari hari ada exam. Takut kan. Hidup yang harihari dicurahcurah exam tanpa henti ni memang kerap lah sakitnya. Setiap exam hari-hari tu ada repeat kalau tak lepas,markah lepas dia tak bole salah lebih tiga,  kena skor 90 dan 80 persen sahaja ye sedarasedara,   dan semua markah tu jadi carry mark. Subahanallah ya Allah,  betapa penatnya bila harihari ko kena tahan nafsu nak tidur,  nak main,  nak insta,  nak stalk orang,  sematamata sebab exam yang berderetderet ko kena jaga ranking.

Tapi aku bukan golongan yang menahan nafsu tu la. Sebab nafsu aku boleh ditahan dengan puasa je. Oke poyo. Ecely aku bukan golongan yang boleh struggle nak mati,  sanggup tahan mengantuk untuk ulangkaji,  untuk buat kerja sekolah,  untuk exam prep semua. Aku rasa mungkin sebab dulu aku tak duduk asrama. Budak luar ni disiplin masa takder biasanya. Sukahati dia je nak makan nak main kucing, nak tanam sayur farmville, nak pergi library awam,  nak date semuasemua takde orang yang handle masa dan tak kena rotan kalau tak punctual. Apa aku merepek sampai dating ni. Oke point dia,  sebab aku dari mudamuda takde disiplin masa dan disiplin diri yang sempurna,  maka  effect dia sangat besar bila aku mulakan hidup yang perlukan benda alah tu dengan keperluan yang sangat demand macam ibt ni.

Masuk ibt,  jumpa cikgucikgu jepun yang expert aku punya otak macam karl mark atau mahathir yang berfikiran gempakgempak serba tahu. Sedangkan aku ni hamba Allah yang lemah tiada daya,  kucing banyak kutu kat rumah aku pun kadangkadang tamau tidur dengan aku. Punya la rendahnya pangkat aku kat dunia ni,  tibatiba sensei (aku pakai sensei je tau, ikut korang nak baca muallim ke teacher ke, ibunda ke puiii)  oke sambung,  tibatiba sensei kata aku mesti mengurus masa dengan bijak untuk pastikan ranking aku best dan meningkat.

Orang melayu dengan orang jepun ni,  pemikiran dia kan lain. Kalau tak takdenya istilah janji melayu,  takdenya istilah dasar pndang ke timur yang diuaruar mahathir sesengitnya. Jadi, aku yang anak jati temerloh titik tengah semenanjung,  yang terkenal dengan darah datuk bahaman sentiasa hangat mengalir ni,  sangat la susah untuk membuang sikap kemelayuan dalam diri. Okelah aku sebenarnya tak patut salah kan keturunan orang melayu,  sory sory,  korang baca semula,  skip je yang stat anak jati,  pastu smbung kat sini : (haha bapak entah apapa)

Aku ni keras kepala. Semua aku yang betul. Jadi,  bila bertembungnya masalah macam aku tak buat kerja sekolah,  aku tak study sebelum exam,  aku tidur dalam kelas,  kadang kadang aku tak salahkan diri aku pun. Eh asal aku yang salah,  siapa suh hang bagi kerja sekolah banyak cenggini,  eh sapa suh membebel,  aku takde niat nak tidor pun,  aku tak study sebab aku penat belajar,  aku nak rehat juga,  sapa suh buat exam hari hari dan lainlain pemikiran jahat dan dashad yang aku ada. Semua sensei la salah. Eh ingat aku boleh senangsenang follow ke budaya korang,  korang kat malaysia buat cara malaysialah. Haaa,  mesti ternganga lah kakak usrah aku kalau dia tau aku rebel cenggini.

Resultnya, kebanyakan exam aku repeat. Dan ranking pun ke empat last dalam kelas. Alhamdulillah Allah sayang , tamau aku sedih kalau dapat num last. Sebab tak pernah belajar dengan cara betul,  tak pernah nak dengar sensei cakap apa,  memang ntah apapa lah aku waktu shokyuu. Shokyuu ni nama binatang. Macam level basic bahasa jepun la, pala hotak hang jenis binatang. Asyikasyik aku je yang jadi muka setia ambil repeat,  aku je yang menangis nak balik temerloh sebab kena datang kelas tahanan,  aku la muka tergagapgagap nak jawab soklan sensei dalam kelas,  dan pelbagai lagi tabiat negatif zaman jahiliyah.

Tapi semuanya berubah bila aku masuk chuukyuu. Chuukyuu ni bukan nama sayur jepun,  jauh sekali merupakan nama watak jahat dalam naruto,  tapi chuukyuu ni lever ke 2, lepas ko katam dan berbunga telur habis level shokyuu tadi.

Cerita chuukyuu pun best.Kalau rajin aku sambung lagi inshaAllah.

Bai. Assalamualaikum.

Selasa, 21 Oktober 2014

Kisah IBT 1.0

Bismillah,  aku mencoret kisah ini
1) Suatu hari nanti aku akan baca semula
2) Sedikit kenangan di dunia sekejap
Aku pun tak ingat bila aku masuk ibt. Siapa yang tak tahu ibt,  its stand for (Institut Bahasa Teikyo), dalam 500 meter seberang dengan Mid Valley,  tapi kalau naik kereta mampus lah engkau main pusingpusing kat situ kalau first time mencari.

Ibt ni merupakan salah satu cawangan kelas persediaan untuk student jpa yang nak ke Jepun. Cawangancawangan yang lain seperti AAJ,  INTEC, JAD semua glamerglamer bagi pelajarpelajar yang mahu ke Jepun. Ibt tak berapa glamer sebab dia punya budak tak ramai.Dan sekolah dia pun kecik je der. Tak muat pun ramairamai.

Aku masuk ibt dalam keadaan yang sangat tak bersedia. Jujurnya aku ni jenis takut menerima cabaran. Jenis tak suka berharap lebih lebih,  jadi, selagi boleh elak cabaran,  selagi ada jalan senang aku akan cuba cari,  hee

Aku masuk lambat sikit sebab jpa bagitau aku dapat scholarship pada hari semua orang sedang daftar,  memang agak serabut waktu tu,  bukan agak kot,  memang serabut giler=,=

Mulamula aku takut nak masuk sini sebab aku kan menchentai tudung labuh sangat sampai sayang tak tukar pakai tudung 45 pun. Jadi macam mana entah penerimaan depa,  aku yang sekolah menengah merupakan timb pres badib ni,  memang rasa okwedd oke. Oke anda tu jangan sangka buruk,  aku tak berniat nak show off pun jawatan tu ye,  cuma memberi gambaran , macammana aku punya imagine dashat kalau Allah tarik hidayah,  dulu timb pres badan dakwah pun boleh tukar jadi timb ketua black metal ke,  ajaran sesat ke, timb kumpulan free hair,  timb ketua tak solat dan seangkatan. Ya Allah dashaddnyaa.

Yang tu baru ketakutan pertama,  ketakutan kedua,  aku takut ikhtilat aku. Ko pun tau kalau setset budak sekolah agama sembang pasal ikhtilat macam mana kan,  ye aku mungkin kena culture shock kt situ, dan ye, aku memang takut cabaran =,=

Banyak lagi aku takut,  tapi berbekalkan niat aku nak belajar kerana Allah,  aku cuba menyokong diri sendiri perempuan yang lemah ini sebab takkan aku terus selesa sorangsororang kat tempat selesa. So i need a change!

Aku dah belajar kat ibt. Aku tak rasa seronok sangat sebenarnya sebab persekitaran sangat asing dengan life aku sebelum ni. Ko tahu peraturan ibt ada 2 je,
1) Ko datang sekolah ikut masa yang dia dah bagi
2) ko kena naik bas pergi dan balik sekolah,  means ko tak boleh gatalgatal naik basikal ke motobot hatta beca pun walaupun ko rasa ko rare.

Yang lain,  ikut ko lah nak urus hidup ko macammana,  nak makan apa,  nak tidur kat mana, nak buat apa , nak berjimba ikut suka,  balik pukul berapa,  eh memang kampung sangat la kalau sebut ada kerfiu kerfiu,  oke over. Ala aku lupa cerita pasal rumah.

Student ibt dia letak kat satu kondo namanya kondo Danau Idaman,  kat Taman Desa,  Seputeh. Wau tak nama kondo aku . Cehh. Setiap hari akan ada bas ambil hantar kiteorang dari rumah ke sekolah. Kondo semua jpa dah bayar, jadi ikut kau lah nak main swimming pool sampai pukul barapa (tapi hampeh je sebab sapa nk swim ko kena pakai baju renang)  macam shitt sikit kat situ. Harihari mata menjamu mendamenda tak elok,  bila jadi dah biasa hati aku yang dah sedia karat ni,  makin membengkak karatnya. Aduhaii

Ecely sampai sekarang alhamdulllah aku masih bole struggle kat sini dengan bantuan Allah. Banyak sangat cerita kat ibt ni, aku rasa memang aku akan buat cerita ibt 2.0 nanti,  nak cerita pasal sensei,  pasal sakitnya belajar, pasal kawankawan,  pasal kouhai senpai , pasal test,pasal beg berat,  rumah takda  lampu,  menangis rindu ibu. Dan lainlain,  .

Bersambung, 
Assalamualaikum

Sabtu, 18 Oktober 2014

Resepi

Aku taktau kenapa , aku jenis tak boleh langsung memasak mengikut resepiresepi dan kadarkadar  bahan yang ditetapkan.
Asal ada lauk,  ada bawang,  ada sayur sikit,  aku taram je.
Dan aku puas hati sebab hasil dia memuaskan hati. Aku yakin giler bakal mak mentua aku akan hepy punya. Yay
Sometimes we need to know who are we acctually. It is very tough to be strong,  yet when you know why you must be strong,  it'll makes you stronger!  InshaAllah.

Rabu, 24 September 2014

Suka

Bila kau rasa kau suka, tak semua tu baik untuk kau.

Bila kau suka,  sebenarnya tu bukan namanya serius. Sebab kau tak betulbetul suka pun.

Masakan betulbetul suka boleh tidak menjaga diri. Dan menjaga yang disukai.

Sabtu, 20 September 2014

Suatu hari nanti

Bila aku besar nanti
Aku akan cari semula muka muka tu
Mukamuka yang sangat handal hari ini
Bagai tiada mati untuk mereka

Tak apa. Aku belajar memaafkan
Hari ini milik kamu
Katalah sepuas

Sebab aku belajar erti kemaafan sebenar dari ibu bapaku.
Ibu bapaku tak pernah ajar aku berkata buruk,  tak pernah sekali ajar mengeji.

Dan aku taktau pula ibu bapamu

Katalah sepuasnya
Kiranya aku tak sempat di dunia
Mari berjumpa di pengadilan Allah

Dan kiranya sempat
Ku mahu cari juga kamu
Lihat apa jadi pada keturunanmu
Moga pintu rahmat Allah mengasihi
Sebelum kau tamat

Moga mulut itu sempat suci.

Isnin, 15 September 2014

Bukan aku

Bukan aku kalau yang jenis merayurayu meminta simpati

Silap besar kau rasa aku lah yang lemah yang bodoh

Aku juga punya harga diri

Tak pernahnya aku ishtihar kamu menang sebab yakin mengalah tak bererti kalah

Kupunya kekuatan luar biasa sebenarnya segansegan tunjuk

Jangan sampai aku serius

Aku juga punya harga. Tak pernahnya mahu jadi yang bawah kamu.

Kekecewaan hari ini naik lagi satu darjah kematangan.

Isnin, 1 September 2014

Proses

Sabarlah hati
Proses membesar memang susah.

It is tough to trust.

Sabtu, 30 Ogos 2014

Cara

Bismillah.
Aku rasa satu cara je yang boleh buat aku tersenyum kerana kerja sekolah selesai. Mungkin bole buat sensei gembira juga.

Off data.

Ahad, 17 Ogos 2014

Mentah

Tiba tiba aku jadi fikir, makin besar aku , 
makin liat aku mahir bercerita
Memendam sendirian memang lebih manis kusedar, 
namun sejarahnya kosong.
Memori lemah

Likuliku semalam, 
pahit hari ini bersambung ke esok sebenarnya buat aku kacau
hari hari hari konkrit
getir payau keluh tak lekang
sudah pula esok tak pernah menjanji yang suka

Ah . berapa kali mahu kata
menjadi orang tinggi usia ini aku selalu jadi benci
dari dulu aku tak mahu melangkah
dari dulu aku sayang zaman ketawaku

dah sampai sini
esok berulang lagi hari benci sedunia
dan aku selalu keluhkeluh terus

semua bisa mudah khabarkan kuatkan hati
semua bisa ajar konsep belajar
tapi kalau yang dalam ini sangat mentah
susah

Cobalah lagi. Jangan berhenti beri harapan
paling tidak Dia nilai kesungguhan




Sabtu, 7 Jun 2014

Jangan persoal aku di hadapan Tuhan nanti

Waktu aku cuba menerimamu seadanya, aku tak pernah lagi menang.

Ku sedar cara kita berabad jauh beza,  apa yang bisa menjadi garis sama cuma kita punya sama Tuhankan.

Aku berseorang menahan air mata saat kamu dalam hilai paling dalam.

Dan aku masih sunyi dari tahu,

Sekarang

Kilah penat.
Kilah nak rehat.

Kilah mintak maaf semua orang.
Atas semua kelikuan.

Celaka diri
Andai jaguh berlakon di hadapan mereka , dan gagal jujur dengan diri sendiri.

Sabtu, 24 Mei 2014

Saatnya penat

Bila saatnya penat itu menerjah,  saat itu kau akan rasa kau buta kepada semua,  melainkan kau mahu rehat.

Mahu tenang tanpa suarasuara sampah. Mahu sunyi daripada yang melelahkan.

Kau sudah cukup penat sekarang. Ambil. Ambil hati ada bara jangan fikir dua kali buang jauhjauh. Jangan fikir banyakbanyak lagi. Rehat sahaja. Rehat.

Manusia yang ramai buat mazhab masingmasing dan kau sudah penat untuk sepi sahaja. Jangan fikir.

Esok tak mahu penat lagi.

Selasa, 13 Mei 2014

Terima kasih

Kadang kita selalu petah mengatakan kita sakit. Kita perit.Namun saatnya kita senang saatnya kita tenang , mengapa sebenarnya ucapan syukur dan terima kasih selalu menjadi yang lambat.

Kerdip-kerdip Rasa

Kerdip kerdip rasa
Sebenarnya itu hak
Maka kalau baik jangan tinggalkan
Masa lain kau tak yakin
Akan ada lagi
Kerdip kerdip rasa
Buat aku semangat mengukir
Buat aku mahu buas menghirup lagi udara esok
Ikut rasa ini ada waktunya buat aku puas
Kerana hatiku di situ
Di medan pikuk sepitan cari redha Tuhan.
Kerana hatiku di situ
Tak pernah ingat untuk dibawa

Sabtu, 3 Mei 2014

Bila rasa cukup selalu

Sekarang aku rasa sesuatu
Bila rasa sesuatu aku perlu medium untuk menujah
Rasa rasa ku sudah punya semua.
Apa lagi yang kumahu
Semua yang ku mimpi telah pun ditunai Tuhan
Benar. Rasarasa aku cukup semua
Tutup semua loreng kecilkecil
Kerana ku telah punya Allah yang sangat santun terhadapku.
Maka ku telah rasa Dia terlalu lembut terlalu menyayangiku memberi semua yang kuguna kini
Kutelah punya dua sinar yang membawaku ke dunia
Mengheretku mengenali dan mengaplikasi membentuk mukminah hari ini
Punya saudarasaudara yang pelbagai rupa rasa dan warna
Senyuman dan titisan air mata duka yang terkeluar demi mereka banyak mentarbiyah jiwa jadi insan lebih dewasa
Mencukupiku,  menerima atau tidak menerimaku,  apa lagi kata syukur yang bisa disua agar hati ini bisa memantulkan kebahagian dengan adanya kamu
Masalah semut dan gajah yang lalu lalang sebenarnya mengikis keyakinan bahawa aku kuat sendirian
Maka ku perlu semua
Maka ku bahagia ku punya semua
Cicipan ini di olah
Kerana rasa cukup ini sukar sekali dibias dek masa yang deras sekali
Cukup. Kerana tiada yang tidak cukup.
Bila rasa semua cukup,  ingatlah Dia yang mengkayakan jiwa ragamu tanpa kau pinta lebihlebih pun. Dia memberi kadar kecukupan, maka pancarkan selalu senyuman kegigihan seorang yang ngerti berterima kasih. Kerana kau tak pernah ada dalam kasut yang tidak cukup.


Rabu, 30 April 2014

Ada

Menerima itu bisa buat kita tenang sebenarnya.
Cukup. Terima sahaja.
Mungkin kita rasa kita mahu yang begini yang begitu dan begini. Kita rasa alangkah indah jika begitu dan begini.
Sudahlah. Angan itu boleh, tapi mohon jangan lebih.
Hidup penuh warna. Cantik ada. Buruk pun ada. Berkilat bercahaya berceloreng, menajam,  menikam,  menghangatkan.
Maka lalui sahaja. Jangan gopoh. Kita ada kouta.
Cahaya tu ajar kita tentang betapa murungnya hitam putih.
Hitam putih pula ajar kita betapa sunyi kegelapan.
Kegelapan ajar kita kerdilnya kita sebenarnya kalau tak memahami kegembiraan.
Kegembiraan ada tersepit pada menerima. Tak pernah kekalahan membawa maksud duka. Ada hikmah punya. Ada.

Khamis, 24 April 2014

Kagum

Tak pandai nak luahkan macamana.
Hari ini menangis kerana seorang lelaki. Rasa nya ini kali ketiga menangis sebab orang lelaki (yang bukan mahram) .
Rasa wow tak kat situ.
First hari tu,  sebab arwah Faiz. Sebab macam sangat terkesan dengan pemergian dia. Dan cara dia pergi juga.
Kedua,  sebab otw bergelar haafiz,arwah Saiful. Umur setahun muda dari saya,  dan kenal sekejap, tahutahu Allah sangat sayang dia. Subanallah.
Harini kali ketiga. Tapi orang ketiga ni masih hidup. Betapa kerja Allah itu sangat pegun,  sangat tak terjangkau boleh meletakkan seorang hambanya ke tahap itu,  walaupun sekelilingnya seperti  berlawanan. Menyedari hakikat inilah hari ini saya sebak menangis mengenangkan diri sendiri yang banyak lopong. Juga membayangkan betapa gagahnya lelaki itu bertahan. Sungguh tak terungkap rasa kagum ini. Maha Kuat Allah.
Walaupun masa depan tak tahu bagaimana,  biarlah tinta pernah menitip rasa besarnya takdir Tuhanku. Untuk kali ini, dan hingga hujung nyawa, moga Tuhan terus memelukmu.
Tahniah atas kejayaan.



Isnin, 10 Mac 2014

Yang Terpendam

Menjadi sahabatmu buat aku bisa rasa belaian kasih Tuhan selalu.
Menjadi sahabatmu bisa buat aku rasa diri ini dicintai selalu.
Menjadi sahabatmu bisa membuatku tenang melewati harihari
Menjadi sahabatmu bisa buat bahagiaku menjadi infiniti

Menerimaku siapa adanya
Cukup kau mahir kekuranganku
Menenangkan saat aku ribut
Menguatkan saat aku tersungkur
Manis senyuman saat ku punya kongsian suka
Tak pernah gagal memberi kata penguat
Sungguh aku selalu bisa kuat kerana bibirmu yang sentiasa meminta Tuhan berikan sedikit sayangNya kepada sahabatmu ini

Sahabat,  tak ada kata mampu ku tutur mewakili bahagia mengenalimu dan Tuhanmu.

Aku tak tahu siapa yang bakal pergi dulu
Juga ku perit membayang perpisahan
Tak pernah ku hilangkan memori kita
Mempunyai sahabat sepertimu buat aku rasa aku cukup selalu.
Kira selepas ini kita tidak punya peluang lagi seerat dulu,  ku mahu kau yakin,  kau tak pernah lepas daripada kalungan doaku.

Ku punya permintaan sahabat,  andai aku gugur,  genggamlah kembali jemari ku supaya kita sentiasa stabil bersama meneroka redha Tuhan.

dan andai gugurku buat selama, cuma satu ku mahu ungkap bimbang tak punya kesempatan, maafkan diri yang penuh comot kekurangan selama bergelar sahabatmu,
Infiniti terima kasih kerana pernah mengajarku erti persahabatan sebenar,

yakni kita mahu bersama sama melangkah ke syurga.

Selamat Hari Lahir
Nur Fatini Nazurah bt Zulkafley
10 Mac 2012

Terlalu mahu bersamamu di syurga,
sahabatmu.

Ahad, 2 Mac 2014

Lama Tidak Bersua

Lama tidak bersua.
Antara jiwa dan papan kunci sudah lama tidak bersua.
Sudah lama tidak berpadu.

Kadang kadang saya letih.Perit pun ada juga.Syukur saja jalan utama. Semua ini bawah aturan besar.

Mencuba untuk setia dengan janji janji yang pernah dilafaz, bagai mencekik sebenarnya. Aku tak pernah minta.

Duduk bersimpuh di daerah kotaraya ini,  mencoba memetik bintangbintang impian yang serasa masih jauh,  galas seribu harapan kadangkadang rasa sakit sendirian.

Namun,  ku tahu ku punya Tuhan. Hela nafas penyelesaian. Aku hamba. Aku punya kerja. Aku punya tempat terakhir. Persembahan ini mungkin masih belum yang terbaik.

Kajilah hati. Kaji. Kita hidup untuk benarbenar untuk capai rahmat Dia. Kasihanilah diri sendiri jika masih jauh daripada mokuteki.

Moga jumpa lagi wahai yang sudah lama tidak dekat.