Sabtu, 27 Ogos 2011

Dengan Allah Pun Nak Berkira

Bismillahirrahanirrahim. Pembuka bicara yang mengharapkan entry ini mendapat keredhaanNya, mendapat kelebihan bagi yang sedang menatapnya. amin

Hari ini perut penuh lepas berbuka. Orang dah kata jangan tambah. Dia nak jugak. Nasi ayam derr. Ibu pulak yang masak. pergh.. memang lama la aku duduk atas kerusi dapur tuu.. Kesannya, apa lagi? Berat la waktu nak buat isyak dan terawih. walaweh~ (jangan tiru aksi ini di rumah)Buat jugak la terawih. Dengan ayah yang baru baik dari mana tah..Dan bermula la kisahnya..

Tadi, selesai terawih, ayah cakap dia letih, jadi dia suruh witir sendirian berhad. 
Aku : "ibu, nampak rambut ni haa"
Ibu : "Ibu kena solat semula la ni.."
Aku : "tak tau .."
Ibu : "Ibu nak ganti terawih yang tadi, solat la witir dulu"
Aku : "Boleh tak nak buat satu rakaat je.."
tetiba Allah turunkan tegurannya pada aku.
Huda : "dengan Allah pun nak berkiraaa.."
Aku : "........


Subahanallah. benar, dengan Allah pun nak berkira. Tak malu ke? tak semestinya buat witir tu, apa-apa ibadahpun macam mengaji, belajar, dan apa-apa la. Kalau boleh minima, kita akn minimakan seminima-minimanya..Kadang-kadang kita tak fikir benda alah tu kan? Subahanallah kerdilnya aku. Dah la kecil depan Allah belagak sangat macam hebat. 

Cuba bayangkan Allah berkira-kira dengan kita.. cuma boleh bernafas 3 kali je seminit. boleh melihat 4 kali je dua jam. Tak boleh bercakap satu hari. Ya Allah, ampunkan kami ya Allah.

Sabtu, 20 Ogos 2011

Tempat Pertama

Setelah sekian lama aku menyepi membawa diri, sendirian tanpamu di sisi, akhirnya aku kembali lagi. Maafkan aku kerana melarikan diri, tak bermaksud mahu berhenti, cuma cuba menambahkan pengisian diri. memantapkan jasmani dan rohani. menuju cinta hakiki.~ouh.. awat tak bole blah,,

Sedang aku mencari-cari . aku terjumpa suatu yang mempunyai makna tersendiri. Maka impaknya di sini.

Kita selalu berkata : aku buat apa yang aku suka.
aku kawan dengan siapa sahaja yang aku suka.
aku hidup dengan cara yang aku suka. 
atau apa sahaja yang  kesimpulannya : aku berhak buat apa sahaja, walaupun apa sahaja dikata sekeliling, aku tetap aku.

Tapi. Pernah tak kita fikir.

Tentang Dia.

Di mana kedudukan Dia dalam diri kita? Kita letak Dia di mana? Apakah jenis relationship yang kita bina dengan Allah? Ya, kita boleh buat apa yang kita suka, tetapi redha Allah itu lah yang perlu mendapat tempat pertama.
Analoginya mudah :
Katakan kita suka bergaul mesra dengan rakan-rakan. tak kira lelaki atau perempuan. Alah.. biasalah .. member-member, tak yah nak kecoh la.. ya memang, alasan dengan kwan-kawan itu boleh dijadikan back up dengan manusia. Tapi sejauh mana dengan Allah? di mana kita letakkan Dia dalam masa kita bersentuhan dengan bukan mahram. Dia mana kedudukan Allah tika mana kita bergelak ketawa dengan kuat kerana keseronokan bergaul dengan mereka. Itu cuma satu contoh.=)

Kerana aku juga tak sempurna. Selalu juga mendurhaka padaNya. Jadi aku cuba untuk membaiki diri dan menyeru semua.

Mari menggapai kebaikan dunia dan akhirat =)