Selasa, 27 Januari 2015

Senyum lagi


Biar satu lafaz bisa tenangkan hati
Biar satu bicara bisa reda
Biar satu hembusan aku mahu senyum lagi

Kau rasa kau cukup penat memberi
Jadi kau tekan diri rasa keluarkan lagi korban
Sebenarnya kau tak punya banyak mana stok
Jadi kau kerah kau penat

Diri, kau penat.
Kerana dah lama tak topup 
Rindu

Tapi selalu kecewa ditelan 
Nafsu besar

Aku mahu senyum lagi
Senyum lagi



Isnin, 5 Januari 2015

Banjir I : Ujian Sesaat Hikmah Sejuta

Bismillahirrahmanirrahim


A014
Tidakkah Allah yang menciptakan sekalian makhluk itu mengetahui (segala-galanya)? Sedang Ia Maha Halus urusan PentadbiranNya, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya! 67 : 14

Banjir Disember 2014 menyaksikan betapa manusia ini tiada upayanya di hadapan Dia. Lambang kekuasaan Allah itu tiada melihat pada bila dan di mana, tapi menuntut kita bermuhasabah mengapa Allah menurunkan ujian dan betapa tiada bilangan hikmah yang terselit atas semua ini.

Banjir kali ini dashat,bukan biasabiasa. Pahang antara negeri yang dipilih Allah untuk diuji. Tidaklah seteruk Kelantan, namun ada juga kawasan-kawasan yang menjadi padang jarak padang terkukur. Temerloh tempatku, bandarnya menjadi pulau. Tak pernah terbayang dek akal orang orang. Namun bilamana Allah kata Kun tiada kudrat melawan, semua makhlukNya cuma mampu tunduk. Rumah aku turut dinaiki air. Tidak lah teruk cuma paras dada ayah. Tidaklah teruk berbanding orang yang rumah cuma tinggal bumbung. rumah musnah sama sekali malah ada yang menemui Tuhan melalui bah yang dashat. Aku okey. Family juga semua sihatsihat tiada cederanya manamana.

Harihari sukar kami sekeluarga daripada mengangkat barang ke tempat yang lebih tinggi sebelum banjir, bersiap sedia, mental juga sedikit terdera dengan kedengaran beritaberita sedih yang menimpa saudarasaudara lain yang sudahpun bertarung nyawa dengan banjir, kebuluran, terpisah jauh dengan keluarga dan sebagainya. Hari kejadian dalam keadaan kami cuba bersedia menunggu bah tiba ke pintu rumah, berdebardebar tak terkira, setiap jam bergilir melihat paras air di luar rumah yang menjenguk. Nafas lega kerana air masih belum ketara naik, berselang dengan nafas risau kerana kampung kelilingdan kawasan yang lain sudah ada suarasuara mengeluh penat melawan, mengarung air, jalanjalan utama ditutup, letrik sudah tiada, buat hati tak tenang, gelisah. Kerana kawasan rumahku merupakan kawasan rendah, aku kerap membayangkan air cuma memberi peluang atap rumah kami sahaja yang bisa timbul. Ayah kata keadaan ini pernah terjadi beberapa puluh tahun lalu.

Aku masih ingat, malam pertama bah naik, mulanya 10.15malam , dalam tak sampai setengah jam air memenuhi rumah. Pukul 12 lebih air sudah di paras lutut. Aku yang kepenatan mengerah tenaga mengangkat barangbarang rumah ke tingkat dua bersama adikberadik lain daripada siang hari lagi, tidak tahan lagi berjaga, memilih untuk tidur sahaja. Kalau berjaga pun, kan mustahil namanya jika seorang aku bisa kata hey air kalau kamu makhluk Allah, keluar dari rumah.Maka lena membuaiku walaupun aku sedar ibuku tidak tenang tidurnya memikirkan harihari esok bagaimana jalannya. Munajat hariharinya pada Tuhan diganda terus sampai buat kami segan untuk tidur selesa lama.

Hari kedua kami sudah tidak betah lagi selesa bertahan di tingkat dua kerana di tingkat satu pagi nya air sudah diparas pusat. Ibu memilih menerima pujukan rakan sekolahnya berpindah ke rumah kedua beliau di Kg Bukit Lada, jauh larinya luar dari sempadan daerah Temerloh, dengan Dmax ayah dan keretakereta ibu kami angkut barangbarang penting untuk survive beberapa hari seperti maggi, sardin dan biskutbiskut , maka bermulalah kehidupan baru kami di rumah tompangan baru, sunyi dari dunia luar, internetnya slow nak mati, dan ada ketikanya letrik tiada. Namun bahagia kerana kami masih selesa, tidak perlunya bercampur dengan ajnabi seperti di pusatpusat pemindahan, solat mandi selesa dan makan juga mengenyangkan. Aku rasa tenang di situ.  Alhmdulillah.

Hampir 5 hari kami struggle di rumah baru. Time letrik ada buat marathon movie berejemaah, bila letrik fungsinya tiada baru keluar tengok air ataupun tidur berjemaah. Sampai hari ke 5 air pula tiada. Buat majlis syura, barisan jum balik rumah yang diketuai ayah , dibantu ibu dan disokong aku seorang per lima adik beradik lain dikira menang tanpa majoriti kerana sokongan kuasa veto bersama kami. Biarlah terpaksa mengarung bah yang masih belum surut sedikit paras lutut di tingkat 1 rumah, daripada tidur di masjid, bukan tak betah tapi aku cukup tak suka pertanyaan orangorang kampung sekarang, dengan sindiransindiran pakej, menghabiskan air letrik masjid, macam mengambil kesempatan lah kerana masjid tu orang lain tak buat tempat tidur. Entah bila aku ikut perangai orang Jepun yang mementingkan perasaan orang, memikirkan apa yang orang yang dihadapan fikir. Biarlah kita susah, tapi tak buat orang lain susah hati. Sebenarnya aku selesa di rumah. Lebih bebas. Ah tak kisahlah,yang penting aku menang walaupun terpaksa hadap mukamuka takpuashati barisan pembangkang. Sorry you all.

Balik rumah juga tiada letrik di sini. Tapi yang lain cukup alhmdulillah. Kadangkadang lepak masjid juga caj henpon cukupcukup balik buat nafkah ahli keluarga semuanya.Lihat muka mereka gembira menyambut henpon masingmasing bateri penuh buat hati tercuit juga dengan suka. Ini mengarut. Pengalaman baru selalunya tak pernah menjemukan. Dari air mula masuk rumah, air mula mengancam ketenangan, ribut risau melanda di klimak, sampailah air mula surut sikitsikit , air bertahan dan air mundur, aku cukup kelu bila tak pernah kedengaran rungut ayah ibu, tak terkeluar caci maki, tiada keluh berat mereka ajar kami redha, sabar dan tempuh sahaja semuanya dari Tuhan yang selalu ada untuk menjaga kami. Bila air surut aku masih ingat ibu selak langsir rumah dan kata "alhmdulillah surut banyak ni. Ibu terfikir kalau Allah nak suruh kat tepi ni jadi tasik pun, boleh je kan?"

Terima kasih ya Allah.
Kerana masih sudi menjaga kami ini,
Alhamdulillah.

Cuma mampu menitip rasa syukur.Cuma mampu baca cerita hiba mereka.  Cuma mampu tompang sedih mereka. Cuma mampu mendoakan mereka dilindungi.

Innalillahiwainnailairojiun.