Sabtu, 7 Jun 2014

Jangan persoal aku di hadapan Tuhan nanti

Waktu aku cuba menerimamu seadanya, aku tak pernah lagi menang.

Ku sedar cara kita berabad jauh beza,  apa yang bisa menjadi garis sama cuma kita punya sama Tuhankan.

Aku berseorang menahan air mata saat kamu dalam hilai paling dalam.

Dan aku masih sunyi dari tahu,

Sekarang

Kilah penat.
Kilah nak rehat.

Kilah mintak maaf semua orang.
Atas semua kelikuan.

Celaka diri
Andai jaguh berlakon di hadapan mereka , dan gagal jujur dengan diri sendiri.