Khamis, 2 Februari 2012

Kerana sayang itu konsepnya luas

Bismillahirrahmanirrahim..Tuhan, aku mahu ikhlas dalam menaip :)
 
Sayang itu konsepnya luas, luas sekali. Kadang-kadang kita salah mentafsirkannya. Kadang-kadang kita mengkhianati makna sayang. Kita rasa kita sayang, namun kita salah. Kadang kita rasa dia tidak sayang, namun sebaliknya. Yang pasti sayang itu bukan bermakna hak memiliki. Tetapi sayang bererti menjaga dengan rasa cinta.


Kamu faham? Ada orang kata kerana dia sayang, dia tidak mahu berenggang dengan yang disayanginya itu walau sesaat. Itu tidak benar, sayang. Sayang itu konsepnya menjaga. Menjaga kepentingan yang disayanginya. Sayangkah jika kita asyik mengikat? Sayangkah jika kita tidak memahami?

Konsep sayang itu kadang sampai tidak mampu diungkap kata-kata. Namun jelas, konsep sayang itu tak terhad. Sayang itu tidak bermaksud hanya perlu sayang kepada satu atau seorang. Kadang menyayangi lebih ramai itu lebih baik. Bukankah untuk disayangi ramai, kita perlu mula terlebih dahulu menyayangi yang ramai?

Sayang, jangan kecilkan skop itu. Bukalah mata, hidup ini untuk menyayangi. Menjauhi benci, kadang aksi dia pernah buat kita rasa kita tidak disayanginya, namun percayailah, jangan pernah membalas perkara yang sama. Ia tidak akan membuah apa-apa faedah di sini dan di sana nanti. Menjaga itu tanggungjawab. Menjaga itu kerana menyayangi. Jadi, menyayangi itu boleh jadi satu tanggungjawab.

Dia Yang Maha Penyayang, kadang beri kita pelbagai ujian, kita rasa keberatan, penat. Sangat banyak mengeluh. Sedikit sekali kita mahu mengingatinya. Kita sukar untuk sedar, bahawa ujian itu tanda dia sayang kita. Dalam kepenatan menjalani pelbagai mehnah, kita selalu leka dengan ayat-ayat penguat daripadaNya,

Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan (sahaja) mengatakan: "Kami telah beriman", sedang mereka belum diuji? 
Dan sesungguhnya Kami (Allah) telah menguji orang yang sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui orang yang benar, dan sesungguhnya Dia (Allah) mengetahui orang yang dusta -Al-ankabut
Jelas bukan, ujian itu tanda dia mahu menjaga kita .Dia tidak mahu kita bersenang-senang melupakaNnya. Jadi kenapa gundah? Bukankah Dia jua yang mengetahui segala yang terbaik? 

Insan pula, kadang kita mahu sekali menyayangi dia tapi kita juga takut untuk kehilanggannya. Sedarlah kamu, dia bukan hak mutlak kita. Sekalipun di sudah sah menjadi milik kita, namun secara mutlak, dia Dia yang punya. Sedangkan kita ini hidupnya sementara. untuk apa kita memendam rasa? Jangan berkecil hati jika kita tidak disayangi, tetapi tangisilah diri keran kita gagal memahami makna sayang yang hakiki.

Sayang itu konsepnya sering disalah erti. Tak salah menangisi kehilangan yang disayangi, namun perlu jelas bahawa, tangisan itu membawa erti bahawa kita sudah tidak bisa menjaganya dengan penuh cinta lagi. Kehilangan itu bukan suatu noktah dalam kita menyayangi.

Sayang Dia itu luas. Malah peringkat wifi, bukan dial up. Tak perlu bayaran bulanan. Malah dibantu dengan kredit advance waktu kita desprate. Sayang Dia itu perlu dijaga. Dirai. Dibalas. Kerana Dia sahaja yang benar-benar menjaga dan memahami kita dengan cinta. :)

Mudah analoginya, saya tidak memandang awak bukan kerana saya tak sudi memandang awak, saya menjaga pandangan saya dihadapan awak kerana saya sayang awak. Saya tidak mahu menambah dosa awak. Saya mahu menjaga awak. Saya tidak hairan awak mahu menyayangi saya ataupun tidak, tetapi saya tahu saya benar-benar faham erti sayang itu. Dan saya mahu awak juga faham :)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

kumen2