Isnin, 20 Februari 2012

Garang

Assalamualaikum Selawat dan salam ke atas baginda , utusan sekalian alam. Firstly, Tuhan, aku ingin ikhlas dalam menulis.
Hari ini entri masih menjurus ke arah peribadi, namun tetap tak lepas daripada tanggungjawab insani. Berkhidmat untuk kamu dalam memesan ke arah kebaikan , agar secebis bekalan, bisa menunjukkan hikmahnya di sana. Ok cukup.
Garang. Ramai yang cakap aku garang. Dan aku dengan yakin mengaku Yup! aku garang. Sila takut. Tetapi di sini ingin aku menyelak tirai halus perbezaan di antara garang dengan kuat marah. Kuat marah tu maksudnya garang? Setuju? tak!
Kuat marah bererti dia selalu tak dapat mengawal emosi amarahnya dalam keadaan apa pun. Ini saya ok. Garang pula pada aku bererti dia akan reflek dengan TEGAS walaupun benda tu tak perlu tegas sebenarnya. Jadi? anda dapat lihat bezanya tu? tak dapat? Aku pun.Orang yang kuat marah semestinya garang. Tapi orang yang garang tak semestinya kuat marah. Yay! Sukati korang lah nak faham cemana.
Aku memang kuat marah dan garang. Jadi ramai orang takut dengan aku. Erk (Kenapa macam diragui). Entah kadang-kadang aku tak berniat pun nak marah orang, tapi tengah-tengah elok aku susun ayat, tiba-tiba je "la.. janganlah marah." Intonasi aku kot yang macam tinggi. Eh stop! intonasi tinggi tu maksud dia marah atau tegas atau menarik perhatian atau memboldkan ayat atau apa?
Konfius. Tak faham aku. Waktu aku ckp slow "weyh tak dengar , kuat sikit."
Waktu aku meninggikan intonasi "la. jangan marah" Series konfius.
Dan daripada itu aku dapat satu kesimpulan. BESEDERHANALAH. The End 

2 ulasan:

  1. jangan lah garang sangat....senyum lah selalu..pasti hidup mu lebih ceria..try lor

    BalasPadam
  2. koi suke bile aok garang daripada aok lembut x pasal2

    BalasPadam

kumen2