Isnin, 5 Oktober 2015

Kayuhan Asilah

Lewat malam kelmarin
Asilah berkayuh pulang sendiri
Jauh destinasinya menuju asrama
Ditemani cahaya bulan kelihatan kesipuan mengintip 
di balik awan awan yang tak pernah cuba minta permisi 
Mahu sembunyi daripada
Memayungi semesta

"Ya Allah penatnyaaa" desis hati


Diselang dengan bunyi laju keluar tarik hembus dari rongga hidung
Dada Asilah luar biasa laju nya ke hadapan dan ke belakang jadi tanda 
Jantung di dalam beribu ganda bekerja keras
Laju juga kakinya sedaya dicuba maintain mengayuh
Kenderaan dua tayar berusia hampir hampir 2 tahun diwarisi
Lenguh sekali.
"penatt woii"
Ada yang mendengar?

Kayuh lagi
Serasa perjalanan nya sangat letih kali ini
Mungkin kerana kaki saya ni sudah tidak pedung ni,
muhasabah Asilah perlahan 
Pulang ke tanah air tidak memerlukan ini semua.
Sana senang je kan. 
Syurga sana.

Buat Asilah sedih sendiri.
Buat dia terimbau semuanya
Wajah-wajah mereka yang mengelilingi di sana
Juga perbuatan yang sukar dimaafi
Kesedihan kini memuncak
Mulutnya tiba-tiba terasa asin
Menelan air jernih
Yang tiba-tiba laju berguguran dari mata sepet
Aku sendiri. Ada yang mahu tahu?

Asilah rasa mahu berhenti mengayuh. 
Penat sangat. Series aku tak mampu dah ni.
Dihadapan masih jauh,
Masih curam ini belum sampai akhir
"tapi kalau aku berhenti ni, ada apa je aku boleh buat?"
"takde siapa lah nak peduli kalau kau penat macammana pun"
"dalam pikir mereka kau tiada kesusahan"
"mereka rasa kau cukup semua tidak ada kurang "

Kayuhan dimaintain seupaya
Dalam esakan tangis , dalam helaan nafas paling kuat
Berapa ramai yang laju memintas
Bersama teman-teman gelak gembira
Ramai juga yang sudah habis pendakian
Gembira pulang dengan tenang senang
Tak perlu bersusah kayuh lagi
Jadi peneutralisasinya

Ketahuan.
Asilah jadi tahu
Bukan dia yang diletak Tuhan di tempat mereka
Biar perlahan. Biar susah
Tapi istiqomah. Tapi tak berhenti
Dia tidak mahu mengalah.
Visi nya satu,

Kerana Asilah pasti sekali
Dia di sini tak mungkin 
Di sia-sia Tuhan
Tak mungkin tiada
Fungsi kewujudan

Sayup-sayup kelihatan bangunan asramanya
haih nasiblah duduk kat area berbukit tak habis
Esok kena pam tayar ni
Baru boleh jadi juara lumba
Seperti biasa.

Untuk cerita Asilah
Biarlah cerita ini tergantung lagi
Ya akhirnya Asilah bisa sampai ke asramanya
Keadaannya bagaimana, Bila dan kesudahannya
Biarkanlah
Kerana ada Sang Pencerita yang lebih agung 
lebih tahu bagaimana menyambungnya.

Tiada yang berani mengaku
Tahu kodeksku yang kompleks
Disleksia cuba rilek macam okey macam okey
Bila dunia haram nak memahami
Dia kata dia kuat kerana Dia yang kuat
"Dan bersabarlah (Muhammad) dan kesabaranmu itu semata-mata dengan pertolongan Allah dan janganlah engkau bersedih hati terhadap (kekafiran) mereka dan jangan (pula) bersempit dada terhadap tipu daya yang mereka rencanakan."
An Nahl  16 :127

Wallahua3lam.
Mukminahaqilah
bilik208
322pm







   


1 ulasan:

kumen2