Rabu, 10 Jun 2015

Tenung

Bismillahiroohmanirrahim

Gadis itu tinggal senyap. Mahu masa, masa yang sudah lama diketepi, masa yang sepatutnya istimewa untuk dia sahaja.

Dia termenung jauh sekali. Tenung dalam tak terluah apa yang mahu. Dia cuma kaget. Dia sesat dalam dirinya .

Soro-soro dia rasa dia cuma mahu tenang. 

Jangan diungkit lagi masa itu. Jangan dipertikai ketentuan Allah. Jangan dibisik lagi suara keluh.

Dia penat. Berjuang mati-matian tanpa ada yang datang menemani, menguat dan menggalak, 
susah nian.

Seorang gadis itu mahu coba lagi jadi dewasa.
Hari-hari yang unggul cuma di mata.
Namun itu sihat, tak mengapa.

Layak dia untuk rasa.Hak dia untuk diberi peluang membesar, Maka nikmatilah hari-hari mu.
Perjalanan ini bukan sebentar . 

1 ulasan:

  1. sambil tenung..sambil tulis..tulis lagi..dan lagi... sambil-sambil membaca..

    BalasPadam

kumen2