Sabtu, 6 Jun 2015

Guru yang penyayang

Bismillahirrahmanirrohim
Ceritanya hari ini aku menggoogle ilive4well.com taktau kenapa tibatiba. maka keluarlah segala linklink yang ada kaitan dekat dan jauhnya dengan belog ini.

Sejarahnya beberapa tahun lalu, aku pernah mengkomen di suatu ruang komen sebuah blog yang aku fikir sangat menarik penulisannya. Maka keluar link belog itu di pencarian mengadangada aku hari ini. Nama belognya Lelaki Introvet . Maka aku belek belek belog milik seorang lelaki yang dikatakan introvet ini, membuat aku fikir lapan belas kali, betapa wujud seorang lelaki yang pemalunya sangat sungguhsungguh di luar, tetapi penulisannya sangat menikam dalamdalam.
Nakalnya aku berbisik, kalau saya jumpa awak, saya takkan tanya , kenapa ye awak ni pendiam pemalu ke apa, mungkin aku akan tanya cenggini, "sebab awak punya tulisan masuk kat hati saya laju macam line intenet kat jepun ni, boleh tak awak cuma kata dua perkataan. Marry me. "

kekeke. Okey serius semula plis.

Walaupun aku lupa bila kali terakhir aku melewati belog ini,aku lihat sudah ada kemajuan , lelaki ini juga wujudkan page di facebook. Aku laju sahaja like dan baca semua postingposting. Jenis aku ini pantang jika ada insan yang sama minatnya dengan aku. Menchentai Hlovate dan menyayangi lagu terbang tunduk fynn, serta nashidnashid yang sebenarnya liriknya rare, tapi insan sejagat selalu tak mahu rasa update bila dengar nashid. Adakah ini kongklusi aku sahaja.  Jenis aku lagi, lelaki yang macho tak banyak cakap lagi baik. Sebab kalau ramah sangat nanti perempuan senang suka, dan senang blah. Bosan. Kot?

Penceritaannya seorang lelaki berbenua jauh lagikan langsung tidak kukenali inilah yang mendatangkan mood aku menulis kembali. Betapa masamasa yang aku rugikan itu terlalu lama. Sedangkan hayat ini entah sampai bila, jangan letak target tinggitinggi plis, kau takda masa lama dekat dunia ni, maka usahakan penulisan, kerana penulisan itu hidup walau nyawa penulisnya sudah lama tidak ada.

Terima kasih lelaki jiwa jiwang, lelaki yang mogamoga bisa aku teladani selalu. 

Jadi mari mula perlahanlahan.
Hari ini tarikh lahir Kondo Sensei. Sensei tu (cara baca : cikgu/pensyarah
Eceli kalau doktor kat hospital pun depa panggil sensei, jadi aku taktau nak mengistilahkan sensei tu apa, mungkin boleh dibaca dengan maksud orang yang legend dalam sesuatu bidang? )

Sensei seorang ini pada awal kenal, aku di tahun junior sekolah foundation IBT, aku takut sangat. Dia pengetua sekolah.Sebab dapat berita macammacam yang burukburuk, garang gila, tak suka orang melayu, kuat torture dan pelbagai lagi. Buat aku takut, trauma walaupun aku tak pernah belajar dengan dia, macam orang jepun yang dengar cerita IS, kemudian jadi islamophobia. Mungkin.


Masuk tahun kedua, dia dijadualkan memang akan ajar kelas kami sampai kami grad kelas persediaan . Waktu pertama kali dengar aku rasa, Bashir, bunuh je aku ni. Aku tak sanggup weyh.

Dan bila pertama kali dan kali seterusnya beljar dengan dia, memang benar tertekan. Tapi bila minggu dan bulan kencang berganti, aku rasa perasaan ini berubah. Aku suka Kondo sensei.

Yes, walapun memang dia garang, tapi bukan semua tempat dia garang.
Memang dia ada tak suka cara orang melayu makan pakai tangan, tapi buat apa kita nak terasa sangat, katanya dia itu orang tidak sama tanah tumpah darah dengan kita, jangan dipaksa dia supaya suka. Kerana point kecil itu, tak mungkin mampu menutup setiap katakata mutiasa disusuri bukti yang dia selalu pamer, "perkara yang paling saya suka adalah melihat senyuman kamu semua, dan perkara yang paling saya sedih adalah melihat kamu menangis.".

Memang nak dekatdekat exam , dia selalu torture "result macam ni , mustahil awak dapat fly. " "Kalau awak belajar camni, tak gunanya belajar kat sini. Tolong berhenti" Padahal aku rasa aku dah habis tekun, oke sebenarnya time tu aku time mood aku lari. Hilang . Putus asa semua ada. Tambah ditorture sedemikian rupa. Memang sepatutnya Bashirah melakukan apa yang sepatutnya dari awalawal. 

Pernah satu hari. Ini sangat rahsia paling dalam tak mungkin aku mudah lupa seperti aku mudah lupa nama temanteman japaneseku yang banyak sukukata pelbagai idea boleh direka untuk cara mengingati nama mereka. Oh aku sudah terpesong,

Hari itu aku datang sekolah tanpa membuat review , dan dalam aku tahu kelas dia memang kena review sebelum jejak. Maka keputusannya tidak pernah menakjubkan, aku tidak dapat menjawab soalan sensei dengan sado dan hero. Jadi ditanya "Awak tak review kan? Buat apa malam tadi?" Nasib tak menyebelahi, aku tidak tahu mengapa pada kali itu hati aku terlalu polos menjawab "Aah tak review, semalam abang datang, jadi saya keluar makan malam dengannya"

Kau tahu selepasnya jadi apa? Kejap nak tarik nafas . Drum takde plak nak bagi lagi hot. Kekeke

Mata sahabatsahabat membulat bila mendengar jawapan jujur tak terkawal aku, diiringi hentakan buku sensei kuat sekali  ke meja. "Kenapa Akira? Awak nak dekat sangat dengan exam kan. "
Saat itu aku terlopong. Tak terfikir langsung sensei terlalu marah sampai tindakannya begitu tak tercapai dek akalmu.

"Saya faham awak nak ada masa bersama rakan dan family juga, tapi awak ada tanggungjawabkan.? Awak buang kat mana tanggungjawab awak sebagai pelajar" Aku dah rasa mata aku panas. Sensei.. saya tak bermaksud...

"Exam nak dekat sangat. Saya risau sangat sekarang. Bukan akira je, kamu semua punya result sangat membimbangkan kami. Sangat jauh merosot berbanding pelajar tahun lepas " Dan waktu itu aku sudah mula tersedu.  Aku sudah langsung takboleh memfokuskan apa yang sensei kata seterusnya, tetapi bunyi buku yang dihentak sensei tadi berulang kali bermain di layar minda.

Besar sangat ke salah aku? Bukan setiap hari aku tak review? Kenapa kena marah terus?
Sepanjang kelas belah pagi sensei aku menangis terus. Sensei meneruskan sesi nya walaupun kadang seduku kedengaran mengganggu. Habis kelas itu, dalam tangis teruk lagi aku menuju kepada sensei , "Boleh tak nak rehat kat bilik rehat?"

Dalam dakap cuba dieratkan. Dia tenung wajah basah hingus nak keluar bebanyak aku,
"Tak boleh. Akira kena lawan sekarang ni. Jangan manja."Aku diam tak senang . Plan aku tak menjadi. Aku kalau menangis takda ubat lain melainkan tidur. Kalau tak makan ubat ini, memang akan jadi parah.

"Lawan Akira lawan. Awak selalu kata awak kuat kan?"Aku angguk dalam menangis. Makin bertambahlah, tadi terasa dengan sensei, tak dapat pula masuk bilik rehat tidur."

Kelas seterusnya kelas Sagayama Sensei. Guru kelas. Juga guru aku selalu berperang pada zamanzaman konon nak jadi legend aku ketika itu. Sepanjang dia ajar, aku dengar tapi aku pejam mata. Tak nak dengar. Diamlah! Sambil aku bunyi buku terhentak tadi terus membayang, sambil aku seperti ada dalam khayal . Sambil sedu terus berlagu.

Aku dapat ubat aku.

Sedarsedar sensei dah habis kelas. Alhamdulillah Sagayama sensei tak bersuara tegur pun aku, tak marah macam biasa tak psyco macam biasa, taknak meletakkan ayatayat menikam dia pada hari itu. Mungkin dia boleh lihat atas kepalaku ada tulisan "kau sentuh aku kali ini, mati!" Mungkin kali ini dia bagi aku menikmati apa yang dia nak? +.+ Eloksangatlahbersangkaburuktukilah

Waktu rehat. Kemas beg, aku bertekad balik. 


Aku ini jenis tak biasa dimarahi. Aku ini nampak taf nampak berlagak kaklong kawasan, tapi aku tak terdidik dengan marah yang keterlaluan. Aku tak ingat entah darjah berapa  kali terakhir aku dirotan dengan hanger ayah. Bila dah besar, aku tak pernah diasak dengan suara yang tinggi begitu. Jauh sekali berkaitan fizikal.

Kilah tak pernah balik macam takde peraturan macam ni kan?
Teksi meluncur laju. Sambil dalam aku cover menangis depan driver teksi, aku terus menerus fikir apa aku buat sebenarnya ni? Apa aku cuba buktikan ni?

Eh kalau kau stay kat kelas, kau fikir ada makna? Dengan hidung merah badut dengan air mata tak nak berhenti dengan hingus nak keluar macam dia baca tulisan "sila keluar lajulaju, ini kawasan bebas anda" . Padanlah sebab selama berlakon jadi kaklong mengizinkan seorang aku menangis adalah sebulan sekali. Dan sekali dapat peluang menangis tu, teruk dia, macam anak kembar baru mati.

Sampai rumah. Kunci pintu . Jerit kuatkuat. Menangis tanpa rasa bersalah dan cover lagi. Telefon ayah telefon ibu,

Yes aku masih ingat . Hari tu befday ibu. betapa tegarnya aku memberi hadiah terburuk tahun itu, seorang Puan Salamiah perlu menerima hakikatnya anak perempuannya seorang ini tidak sado , lembik dan tidak ada kemahiran mengawal diri yang hebat.

Dan kes itu setel pada keesokannya aku hantar surat direct kepada sensei. Ibu juga bagi nasihat . Ingat lagi ibu dengan nada penuh pengetian

"Kilah ni, kalau cakap, bukan sampai sangat maksud. bahasa melayu pun cenggitu, bahasa jepun mestilah lagi teruk. Apakata tulis surat kat sensei. Kilah kan terer tulistulis. Bagitau jujur, kilah semalam terkejut sangat bila kena marah. Kilah cakap tadi dah rasa sensei macam mak kan? Bagitau je dia, Sebab saya tak biasa kena marah, lagilagi oleh orang yang dekat dengan saya "-Mafhumkatakataibu

Dan kerana perancangan ibu itu biasanya diselit sama dengan doa. Aku kembali aman semula dengan sensei. Plus, peristiwa itu menjadikan aku lebih kenal diri aku. Aku ini orangnya jenis tak sanggup nak bagitau orang lain, aku ni lembik aku ni takdelah sado mana, aku ni manja selalu nak depend dengan orang, selalu kalah dengan emosi, lambat proses menjadi orang dewasanya.

Sensei juga selepas itu tidak pernah lagi memarahi dengan suara yang tinggitinggi. Ada, tapi tidaklah marah aku seorang direct sebegitu. Luka aku juga segera sembuh. Dan meneruskan kelaskelas aku dengan sensei dengan baik, review sebelum kelas, tidak tidur sembunyisembunyi ,jawab soalan sensei dengan sepower yang boleh dan datang kelas tanpa ponteng dengan jayanya. Kondo sensei juga selalu jadi hero, jadi penyelamat mempercayai aku walaupun mungkin dia selalu dapat berita burukburuk tentang aku daripada Sagayama sensei yang masih banyak tak puas hati dengan aku ketika itu.

Betapa aku selalu tunggu kelas sensei . Aku happy dan aku sedar. Aku dah jadi sayang sensei dalam aku sedar atau tidak. Aku rindu katakata powernya, motivasi tak langsungnya,ceritacerita zaman dia kanakkanak, sejarahnya dia jadi pengetua IBT, ketawanya dan semua .

Terima kasih. Sensei. Menjadi yang sangat menguatkan saya suatu masa dahulu. Mungkin sensei juga disayangi semua, tapi ketahuilah, sensei layak mendapat itu , dan dalam hati ini, nama sensei dipahat utuh tanda satu kenangan tercalit sukar padam ada satu .

Kadang kita tak perasan pun , apa yang kita buat tu kita nampak kecil tapi, mungkin pada seseorang tu ada kesan. Hidupkan roh menghargai. Hidupkan roh menyayangi.

Al Qasas ayat 17
Buat lah baik kepada orang lain seperti mana Allah buat baik kepada kamu 

Terima kasih kenagan yang meloncatkan saya satu tahap.

p/s : sekali tulis panjang sangat lar pulak. Maaflah saya bukan introvet. Saya ni cakap ke tulis ke memang laju , tapi kalah sikit dengan bullet train.


1 ulasan:

kumen2